Senin, 22 Desember 2008

Buku Tentang Hacker: 1000 HACKERS TUTORIALS 2008 (Update)


Kalau saja anda butuh tutorial untuk menjadi Hackers, maka ini adalah buku yang tepat. Anda akan mendapatkan 1000 cara menjadi Hackers secara gratis. Beberapa yang dapat anda pelajari melalui Buku ini adalah:

Create Bootable XP SP integrated CD
Create One-click Shutdown And Reboot Shortcuts.txt Creating a Board aka Forum on your own PC !.rtf
Creating Universal Ghost Usb Boot Disk And Cd.txt
Data Capacity of CDs [Tutorial].txt
Debug, Learn how ***** windows.txt
Delete An undeletable File.txt
Delete Files From The Recent File List In Windows.txt
Digital Camera Guide.txt
Digital Faq-learn Everything About Digital Capture, Edit and Burning and more.txt
Digital Photo Id Cards, Greate Info.txt

dll ..............

Untuk Mendapatkan Buku ini, silahkan klik di sini


Direct Link To Any Page You Want To In Hotmail.txt
Directx Explained.txt
Disable Compression On Xp, NTFS partition, Disk Cleanup.txt
Disable The Send Error Report, to Microsoft.txt
Disable Windows Logo Key.txt
Discover New Music You'll Probably Love.txt
Download Free Music legally, legally.txt
Download from a paypal site without paying a penny!.txt
Download From Ftpz, Using Ftp Search Sitez.txt
Download Mp3's Without Using Filesharing.txt
Download Music And Video With Media Player 9, quick and easy!.txt
Download Timeframes.txt
Dual Boot After The Fact.txt
Dvd Copying-ripping Definitions.txt
DVD Regions Information.txt
Dvd-9 to Dvd+r Dl, Double Layer To Double Layer, 1-1 copies.txt
Easily Disconnect-reconnect From Broadband.txt
Easily Find Serial Numbers On Google.., easy to do and works like a charm.txt
Ebay Hacktip.txt
General Keyboard Shortcuts.txt
Get In Windows 2000 As Administrator.txt
Get the Most Out of Your DVD Recorder.txt
Get The Music You Want To Hear.tx
Get unlimited bandwidth from your host for free.txt
Getting A 1gb Yahoo China Account.txt
Getting Counter-strike Source To Work.txt
getting movies, mp3,games using google.txt
Getting older programs to run on Windows XP.txt
Getting started with Linux for noobs!.txt
Go to Windows updates anonymously.txt
Google Search.txt
Google secrets.txt
Google Tips & Tricks, (utilizing search engine).txt
Graffiti On Walls 4 Adobe Photoshop Cs 8.0.txt
Guide For Getting Free Stuff.txt
Guide to IIS Exploitation.txt
Guide to Slipstreaming Service Pack 2.txt
Hard drive Gone Bad.txt
Hardware Firewall.txt
How To Add An Option To Print, the Contents of a Folder!.txt
How To Add Your Own Windows Tips.txt
How to Back Up the Registry.txt
How To Backup Ps2 Games.txt
HOW TO BLOCK PEOPLE ON WINMX WHO SHARE NOTHING.txt
How To Block Websties Without Software, block websites.txt
How To Boot Xp Faster (updated).txt
How to build a black box.txt
how to burn quicker in windows xp.txt
How to Bypass BIOS Passwords.txt
How To Bypass Web Filters, tutorial.txt
HOW TO CAPTURE STREAMING MEDIA.txt
How To Change A Cmos Battery.txt
How to change the serial number used in Windows XP, Valid for XP Corporate.txt
How To Change Thumbnail Size And Quality.txt
How to clear Bios info 2.txt
How to clear Bios info.txt
How To Convert File System, fat - fat32 to ntfs.txt
How To Copy A Dvd Which Will Play On A X Box.txt
How to copy songs from your iPod to your PC.txt
How To Customise Your start Button.txt
How To Delete Those Persistent Nasty Files.txt 0.53 kB
How To Directly Go To Inbox, Write Msg, w Hotmail, no need for How to find MP3's real quickly.txt 0.35 kB
How To Find Serial Numbers On Google.txt 0.79 kB
How to fix corrupted files in XP.txt 1.48 kB
How to fix Windows Installer problem.txt 0.96 kB
How To Get A Free I-pod Or Flat Screen Tv, check it out.txt 6.62 kB
HOW TO GET ANY WINDOWS PASSWORD.txt 3.41 kB
How to Get someones ISP password, Get free internet.txt 2.65 kB
How To Get Top Ranking, Search Engines.txt 6.58 kB
How To Hack Windows Xp Admin Passwords.txt 2.52 kB
How to hack-change your Windows XP Boot Screen.txt 1.52 kB
how To Hide Yourself From Network Users!, And give access to only specific users!.txt 0.86 kB
How To Make An Animted Logo.txt 5.26 kB
How To Make Free Phone Calls.txt 2.29 kB
How to make key generators.txt 8.83 kB
How To Make Perfect Copies Of Maxis The Sims Discs, CloneCD Style!.txt 1.17 kB
How To Make XP Go Faster.txt 5.58 kB
How To make your own Radio Station 2.txt 3.26 kB
How To Make Your Own Radio Station.txt 1.58 kB
How to Remove DRM Protection for Video Files.txt 2.29 kB
How To Remove Ms Java Vm And Install Sun Java.txt 0.05 kB
How To Remove Signin Details Of Msn Passport.txt 1.04 kB
How To Remove The Default Admin$ Shares.txt 1.03 kB
How to remove the Links folder in IE Favorites.txt 0.59 kB
How to Remove WinXP Splash and See Operations.txt 1.19 kB
How To Rename Extensions With Ease, with a Renamer.bat file!.txt 0.44 kB
How to Rename File Extensions.txt 3.11 kB
How To Rename Multiple Files In Winxp.txt 0.56 kB
How To Restrict Login Hours Allowed.txt 0.58 kB
How to safeguard your files when computer crashes.txt 2.94 kB
How to save Windows xp updates.txt 0.63 kB
how to search google for RAPIDSHARE links.txt 0.98 kB
How To See Hidden Files, Using Dos.txt 0.08 kB
How To Set search For All Files In Winxp.txt 0.71 kB
How to set up a http server running from you computer.txt 3.06 kB
How To Set Up A Proxy In Flashget, As Requested.txt 0.66 kB
How to set up a server with Apache , PHP , MySQL , Perl , phpMyAdmin.txt 8.77 kB
How To Set Up Direct Connect.txt 26.96 kB
HOW TO SET UP FTP SERVER.txt 1.79 kB
How To Set Up Proxies In Your Browser.txt 1.63 kB
How To Set Zone Alarm Settings!, Fix for ZA ports.txt 2.12 kB
How To Setup Your Own Dns (Domain Name Server).txt 6.97 kB
How To Speed Up A Slow Computer.txt 1.21 kB
How To Speed Up Http Requests On Internet Explorer, as above.txt 1.28 kB
How To Stop Spam.txt 8.05 kB
How to swear in all languages.txt 28.32 kB
How To Unload Cached Dll Files To Free Memory.txt 0.56 kB
How to Use and How to Chain Multiple Proxies!.txt 9.70 kB
How To Use File Compression In Windows Xp.txt 4.19 kB
How To Use Google To Download Mp3's, and applications.....txt 0.60 kB
How To Use Newsgroups.txt 0.56 kB
How To Use You Gmail With Msn Messenger.txt 0.37 kB
How-to Get Videos And Dvds Onto Your Sony PlayStation Portable (PSP) for free.txt 12.91 kB
HOWTO Change Windows XP Home to Windows XP Pro.txt 1.67 kB
Important Faqs For Sp2.txt 9.47 kB
Improve Doom 3's Performances!!, simple but efficient trick for every1.txt 4.22 kB
Improve your dialup modem preformance.txt 0.73 kB
Increase XP Folder Settings.txt 0.79 kB
Insert Your Serial For Office 2k, auto install office.txt 1.06 kB
Install A New Hard-disk.txt 5.16 kB
Install Xp From Dos.txt 0.84 kB
Installing Apache on Windows.txt 6.29 kB
Installing Gentoo Linux, Amazing step by step tutoria.txt 0.19 kB
Installing IIS On Windows Xp Pro.txt 3.04 kB
Installing Slackware Linux.txt 34.73 kB
Instructions For Removal Of Advertising In Msn Messenger.txt 2.59 kB
Ip Address Structure, Expilinatin OF IP Address {A short way}.txt 7.65 kB
Irc How To Downlaod From, How to downlaod from IRC.txt 3.95 kB
Irc Servers On nix, For people who want to start own IRC net.txt 0.48 kB
Keep Files Private.txt 1.51 kB
Keep Folders Hidden.txt 0.46 kB
Keyboard Shortcuts Result in Excel 2000 - Movement.txt 1.57 kB
Keyboard Shortcuts, Microsoft Word.txt 2.37 kB
Keyboard Shortcuts, must read.txt 3.72 kB
Kill Microsoft Instant Messenger.txt 0.28 kB
Lamination Tips, Its a Fast TUT......txt 1.98 kB
Leet Way To Get Your Ip In Windows Xp.txt 0.26 kB
Linking Your Xbox To Your Computer.txt 33.52 kB
Linux Howto's.txt 0.08 kB
List Of Sites Not To Go To.txt 4.32 kB
Little help for anonymous mailer.txt 1.56 kB
Lots Of Windows Xp Tips, Take A Look !.txt 12.43 kB
Lyrics With Google.txt 0.08 kB
Make A Autorun File For Ur Cd.txt 0.66 kB
Make A Batch File To Clean UR PC!!, All In One!!.txt 1.37 kB
Make A Roughly 16 Hour Video Dvd.txt 1.01 kB
Make Acrobat Reader 6 load faster.txt 0.42 kB
Make Dvd Iso From Suse 9.2 5 Cds Iso, Linux mode and Windows mode ISO creation.txt 7.41 kB
Make Mp3 Files Smaller Without Losing Quality.txt 0.73 kB
Make Your Own Ringtones For Mobile Phone, also logos, wallpaper, etc.txt 3.00 kB
Make Your Pc Faster, Guaranteed.txt 6.23 kB
MakeXPgoFaster.txt 5.74 kB
making a .cue file, in notepad.txt 0.53 kB
Making A .txt Executable Server.txt 1.60 kB
Making Bootable Floppy Disk to Boot into Windows.txt 4.82 kB
Making Cd Version Of Doom3 Into Dvd Version.txt 0.75 kB
Making Web Page Fonts Consistent and Uniform.txt 0.80 kB
Manage Saved Ie Passwords.txt 0.75 kB
Mastering The Windows XP Registry.txt 5.79 kB
Maximize Dial-up Modem Settings.txt 2.31 kB
Microsoft's Really Hidden Files, Reveled Hidden files.txt 33.95 kB
mIRC Not Just Another Chat Client, Download Anything You Want Almost.txt 4.37 kB
mIRCcommands.txt 10.10 kB
Misc Linux Tips & Tricks.txt 18.55 kB
Missing Administrator Account.txt 0.52 kB
Mobile Secret Codes.txt 31.09 kB
Modify .exe Files And ***** A Program.txt 3.06 kB
More Hacking/A beginners guide to Hacking UNIX.txt 5.61 kB
More Hacking/A *****ing Tutorial/C101-90.000 3.85 kB
More Hacking/A *****ing Tutorial/C101-90.001 32.32 kB
More Hacking/A *****ing Tutorial/C101-90.002 30.93 kB
More Hacking/A *****ing Tutorial/C101-90.003 14.75 kB
More Hacking/A *****ing Tutorial/C101-90.004 54.91 kB
More Hacking/A *****ing Tutorial/ED!SON.NFO 1.58 kB
More Hacking/A Guide to Internet Security- Becoming an Ueber*****er.txt 8.56 kB
More Hacking/A Guide to the Easiest Hacking there is.txt 4.58 kB
More Hacking/A List Of Some OF The Most Useful UNIX Hacking Commands.htm 23.03 kB
More Hacking/A Small Guide to Hacking HOTMAIL.txt 3.02 kB
More Hacking/A UNIX Hacking Tutorial.txt 82.20 kB
More Hacking/Almost Everything You Ever Wanted To Know About Security (but.txt 47.52 kB
More Hacking/An Indepth Guide in Hacking UNIX and the concept of Basic Net.txt 40.84 kB
More Hacking/An Introduction to Denial of Service.txt 44.78 kB
More Hacking/An Introduction to the Computer Underground.txt 17.03 kB
More Hacking/Basic Networking.txt 14.04 kB
More Hacking/BBS Crashing Techniques.txt 3.72 kB
More Hacking/BRUTE- A brute force approach to hacking Unix passwords.txt 3.31 kB
More Hacking/Closing the Net.txt 30.69 kB
More Hacking/Compression and *****s for Dummies.txt 52.75 kB
More Hacking/Computer Bulliten Boards and the Law.txt 56.06 kB
More Hacking/Computer Chrime - Current Practices, Problems and Proposed So.txt 96.53 kB
More Hacking/Computer eMail and Privacy.txt 19.18 kB
More Hacking/Computer Hackers News Articles.txt 5.89 kB
More Hacking/Computer Rights vs First and Forth Amentment Right.txt 44.24 kB
More Hacking/Computer Security.txt 63.52 kB
More Hacking/Computer Security_2.txt 51.94 kB
More Hacking/Computer Viruii.txt 19.98 kB
More Hacking/Computerized Governmental Database Systems Containing Persona.txt 40.34 kB
More Hacking/COPS and Robbers-Unix System Security.txt 35.18 kB
More Hacking/Copyright Guides for Photographers.txt 17.02 kB
More Hacking/Crash Course in X Windows Security.txt 12.45 kB
More Hacking/Crime and Puzzlement.txt 62.34 kB
More Hacking/Cultural Formations in Text-Based Virtual Realties.txt 257.27 kB
More Hacking/Cyberspace and the Legal Matrix- Laws or Confusion.txt 20.53 kB
More Hacking/Dark Angel's Phunky Virus Writing Guide .txt 18.90 kB
More Hacking/Defamation Liability of Computerized Bulliten Board Operators.txt 101.36 kB
More Hacking/Dept of Treasury Letter.txt 11.25 kB
More Hacking/Electronic Bulliten Boards and 'Public Goods' Explainations o.txt 45.84 kB
More Hacking/Electropolos - Communication and Comunity on IRC.txt 112.45 kB
More Hacking/Ethload User's Guide.txt 81.28 kB
More Hacking/Formulating A Company Policy on Access to and Use and Disclos.txt 12.14 kB
More Hacking/Free Speech in Cyberspace.txt 244.25 kB
More Hacking/Gender Issues in Online Communications.txt 24.86 kB
More Hacking/Government Computer Security Techniques.txt 7.88 kB
More Hacking/HACKDICT.TXT 272.00 kB
More Hacking/Hacker Test.txt 20.84 kB
More Hacking/Hackers A-Z.TXT 256.00 kB
More Hacking/Hackers Who Break into Computer Systems.txt 57.40 kB
More Hacking/Hacking Bank Of America's Home Banking System.txt 5.79 kB
More Hacking/Hacking Compuserve Infomation Service.txt 7.43 kB
More Hacking/Hacking Faq.txt 42.06 kB
More Hacking/Hacking GTE Telemail.txt 19.12 kB
More Hacking/Hacking IRC - The Definitive Guide.txt 13.72 kB
More Hacking/Hacking PC-Pursuit Codes.txt 8.10 kB
More Hacking/Hacking Techniques.txt 8.52 kB
More Hacking/Hacking TRW.txt 2.58 kB
More Hacking/Hacking TYMNET.txt 5.79 kB
More Hacking/Hacking Unix System V's.txt 10.93 kB
More Hacking/Hacking Wal-Mart Computers.txt 4.09 kB
More Hacking/Hacking Webpages.txt 3.90 kB
More Hacking/How the Traditional Media Clasifications Fail to Protect in t.txt 40.50 kB
More Hacking/How to crash AOL.txt 4.75 kB
More Hacking/How to dial out of a UNIX System.txt 3.49 kB
More Hacking/How to find Security Holes.txt 15.99 kB
More Hacking/How to get a Shell in 24 hours.txt 7.98 kB
More Hacking/How to Hack UNIX System V.txt 10.93 kB
More Hacking/How to login to a C.B.I. System.txt 3.00 kB
More Hacking/How to send ICQ Bombs.txt 2.33 kB
More Hacking/Information of Hacking AngelFire Websites.txt 3.21 kB
More Hacking/Introduction to Denail of Service.txt 44.78 kB
More Hacking/IP addressing, and gaining IP's.txt 13.70 kB
More Hacking/IP Addressing.txt 13.70 kB
More Hacking/ISSN Numbers- An Introduction.txt 5.96 kB
More Hacking/Junk Mail- How Did They All Get My Address.txt 12.70 kB
More Hacking/LENROS~1.TXT 184.58 kB
More Hacking/LENROS~2.TXT 7.41 kB
More Hacking/MEMETICS.TXT 45.79 kB
More Hacking/MINDVOX.TXT 64.57 kB
More Hacking/MORRIS~1.TXT 31.18 kB
More Hacking/NEIDOR~1.TXT 41.02 kB
More Hacking/NFS Tracing.txt 34.20 kB
More Hacking/Nightline- FBI,Privacy,and Proposed Wire-Tapping Legislation.txt 20.86 kB
More Hacking/NY_2'S Guide to Obtaining An IP Address. .doc 10.50 kB
More Hacking/Organizational Analysis in Computer Science.txt 65.00 kB
More Hacking/PGP Startup Guide.htm 26.00 kB
More Hacking/Presumed Guilty.txt 153.76 kB
More Hacking/Raising Hell with Unix.txt 12.91 kB
More Hacking/Remarks of the President and Vice President to Silicon Valley.txt 37.70 kB
More Hacking/RIGGSB~1.TXT 54.03 kB
More Hacking/RIGGS_~1.TXT 54.03 kB
More Hacking/RIGHTS~1.TXT 7.99 kB
More Hacking/RIVERA.TXT 26.43 kB
More Hacking/Security holes.txt 11.77 kB
More Hacking/Seisure Warrent Documents for Ripco BBS.txt 72.01 kB
More Hacking/Site Security Handbook.txt 247.43 kB
More Hacking/SJ-DEC~1.TXT 45.03 kB
More Hacking/SJ-RESP.TXT 69.59 kB
More Hacking/SMTP-Simple Mail Transfer Protocol.txt 117.61 kB
More Hacking/Summary of FBI Computer Systems.txt 5.07 kB
More Hacking/SUNDEVIL.TXT 100.17 kB
More Hacking/SUPREM~1.TXT 56.70 kB
More Hacking/TCP packet fragment attacks against firewalls and filters.txt 4.39 kB
More Hacking/Telenet-The Secret Exposed.txt 9.91 kB
More Hacking/The Basics of Hacking- Introduction.txt 24.82 kB
More Hacking/The Baudy World of the Byte Bandit-A Postmodernist Interpreta.txt 85.17 kB
More Hacking/The Constitution in Cyberspace.txt 46.60 kB
More Hacking/The *****ing Manual.txt 86.38 kB
More Hacking/The Electronic Communication Privacy Act of 1986 - A Laymans .txt 10.04 kB
More Hacking/The Greatest Hacker of all time.ASC 25.02 kB
More Hacking/The Hacker's League.txt 12.37 kB
More Hacking/The Inner Circle Book's Hacking Techniques.txt 1.96 kB
More Hacking/The Lamahs-Guide to Pirating Software on the Internet.txt 12.21 kB
More Hacking/The M.M.C. Guide to Hacking, Phreaking, Carding.txt 19.11 kB
More Hacking/The National Information Infrastructure-Agenda for Action.txt 96.49 kB
More Hacking/The Newbies Handbook- ' How to beging in the World of Hacking.txt 43.83 kB
More Hacking/The Newbies-User's Guide to Hacking.txt 47.35 kB
More Hacking/The Pre-History of Cyberspace.txt 60.25 kB
More Hacking/The Price of Copyright Violation.txt 73.11 kB
More Hacking/The REAL way to hack RemoteAccess.txt 12.12 kB
More Hacking/The Secret Service, UUCP,and The Legion of Doom.txt 19.63 kB
More Hacking/the UNIX operating system (Berkley 4.2).txt 13.55 kB
More Hacking/Theft of Computer Software-A National Security Threat.txt 12.22 kB
More Hacking/Thoughts on the National Research and Education Network.txt 19.72 kB
More Hacking/Tips on Starting Your Own BBS.1 8.04 kB
More Hacking/undocumented DOS commands.txt 23.17 kB
More Hacking/UNIX Computer Security Checklist.0 49.34 kB
More Hacking/UNIX Use and Security - By the Prophet.txt 153.74 kB
More Hacking/UNIX Use and Security From The Ground Up.htm 135.60 kB
More Hacking/UNIX- A Hacking Tutorial.SIR 82.26 kB
More Hacking/Viruii FAQ.txt 4.07 kB
More Hacking/Virus-Trojan FAQ.txt 1.95 kB
More Hacking/What Files are Legal for Distribution on a BBS.txt 20.83 kB
More Hacking/What To Look For In A Code Hacking Program.htm 5.56 kB
More Hacking/What To Look For In A Code Hacking Program.txt 5.46 kB
More Hacking/What You Should Know About Computer Viruses.DNA 16.91 kB
More Xp Tips and tricks make your computer more faster.txt 46.14 kB
Moving and Removing the Start Button.txt 0.66 kB
Msn Messenger & Gmail.txt 3.69 kB
My Flash Bookmarks, long list of tutorials.txt 2.98 kB
Myth about WPA ( How it is done ), Windows Product Activation Technique.txt 45.54 kB
Nero How To Verify The Validity Of The Sn U Use.txt 0.88 kB
New Hacking Ebooks/A Basic UNIX Overview.rtf 22.46 kB
New Hacking Ebooks/A BEGINNERS GUIDE TO Hacking Unix.txt 6.05 kB
New Hacking Ebooks/A Novice's Guide to Hacking 2004.txt 40.75 kB
New Hacking Ebooks/A Novice's Guide To Hacking.txt 8.58 kB
New Hacking Ebooks/A Short HACKER SPEAK Glossary.txt 9.78 kB
New Hacking Ebooks/A simple TCP spoofing attack.txt 14.60 kB
New Hacking Ebooks/Accessing the bindery files directly.txt 3.97 kB
New Hacking Ebooks/An Architectural Overview of UNIX Network Security.htm 53.27 kB
New Hacking Ebooks/Anonymity complete GUIDE.rtf 28.90 kB
New Hacking Ebooks/ANONYMOUS emails.txt 3.15 kB
New Hacking Ebooks/Anonymous FTP FAQ.htm 28.14 kB
New Hacking Ebooks/ANSIBombs II Tips And Techniques.txt 10.05 kB
New Hacking Ebooks/attacks on networks how to stop.htm 67.77 kB
New Hacking Ebooks/Backdoor.txt 18.71 kB
New Hacking Ebooks/Backdoors.txt 19.15 kB
New Hacking Ebooks/BBS CRASHING TECHNIQUES.txt 3.72 kB
New Hacking Ebooks/Bust Avoidance For ~censored~.txt 5.82 kB
New Hacking Ebooks/Firewall Protection how to.rtf 33.12 kB
New Hacking Ebooks/Guide to Hacking with sub7.doc 106.00 kB
New Hacking Ebooks/hacking and phreaking.doc 168.00 kB
New Hacking Ebooks/Hacking for Dummies Volume 2.doc 147.00 kB
New Hacking Ebooks/Hacking For Newbies.doc 54.00 kB
New Hacking Ebooks/hacking in telnet ftp.rtf 57.47 kB
New Hacking Ebooks/hacking on Telnet explained.doc 16.25 kB
New Hacking Ebooks/Hacking On XP 1-5/hacking on XP part 1.doc 4.58 kB
New Hacking Ebooks/Hacking On XP 1-5/hacking on XP part 2.doc 8.25 kB
New Hacking Ebooks/Hacking On XP 1-5/hacking on XP part 3.doc 4.51 kB
New Hacking Ebooks/Hacking On XP 1-5/hacking on XP part 4.doc 0.00 kB
New Hacking Ebooks/Hacking On XP 1-5/hacking on XP part 5.doc 0.00 kB
New Hacking Ebooks/hacking password protected site.doc 26.50 kB
New Hacking Ebooks/Hacking Password Protected Website's.doc 3.06 kB
New Hacking Ebooks/hacking passwords.doc 26.50 kB
New Hacking Ebooks/How to learn to hack in easy steps.doc 100.00 kB
New Hacking Ebooks/How to use the Web to look up information on hacking.doc 16.28 kB
New Hacking Ebooks/IP how to.rtf 5.15 kB
New Hacking Ebooks/NetBios explained.doc 26.68 kB
New Hacking Ebooks/Proxy how to.rtf 3.13 kB
New Hacking Ebooks/Routing Basics.pdf 30.25 kB
New Hacking Ebooks/telnet trick port 25.doc 1.76 kB
New Hacking Ebooks/Yahoo Chat Commands how to.rtf 0.93 kB
New Pc Or New Motherboard.txt 3.77 kB
New Way To Relive Some Zinio File.txt 1.95 kB
news groups the how to do.txt 11.40 kB
Nice list of windows shortcuts.txt 7.50 kB
No Text Icons.txt 0.29 kB
Ntfs Cluster Size, better harddrive performance.txt 1.34 kB
Official Unattended Xp Cd Guide Xp Sp2 @ Msfn.org.txt 0.91 kB
Open Windows Explorer To A Different Default Direc.txt 0.74 kB
Optimize Broadband & Dsl Connections.txt 1.91 kB
Optimize Emule Connection.txt 1.20 kB
Outpost Rules, Outpost rules for system & app.txt 7.32 kB
Outsmarting System File Protection.txt 5.37 kB
Overclocking_Tutorial.txt 7.67 kB
Packet Attacks - Version 1.1, { Packet_Attack_Exlained}.txt 25.94 kB
Part 0 Dc++.txt 4.11 kB
Part 1 Bittorrents.txt 4.19 kB
Part 2 Irc (mirc).txt 4.91 kB
Part 3 Ftp.txt 2.71 kB
Partitioning Your Harddisk With Fdisk.txt 2.13 kB
Pc File Extention Listing.txt 26.48 kB
Pc Maintenance Guide.txt 10.20 kB
Peer2mail Tutorial.txt 9.37 kB
Performance Increase Through My Computer.txt 0.53 kB
Phreaking/2600 Hertz Single Tone Generator Schematic.txt 1.95 kB
Phreaking/A List of every TeleNet code that there is.txt 1.96 kB
Phreaking/A List Of Government BBS Numbers.txt 13.07 kB
Phreaking/An Extensive Guide to Bell System Man Holes.txt 10.10 kB
Phreaking/An Introduction into TeleScan.txt 3.98 kB
Phreaking/An Introductory Guide To TeleNet Commands.txt 2.20 kB
Phreaking/Area Codes and Time Zones.txt 4.90 kB
Phreaking/Becoming A Phreaker - The Quick n' Easy Way.txt 17.09 kB
Phreaking/Bell Hell Volume #1.txt 10.29 kB
Phreaking/Bell Hell Volume #2.txt 15.92 kB
Phreaking/Breaker B0X.txt 1.96 kB
Phreaking/busybox.txt 1.61 kB
Phreaking/Cellular Listening with a TV .txt 1.96 kB
Phreaking/Cellular Telephone Phreaking Phile Series VOL 1.txt 10.00 kB
Phreaking/Drake's Phreaking Tutorial.txt 3.34 kB
Phreaking/Hacking VoiceMail Systems.txt 25.89 kB
Phreaking/How BT phone cards works.txt 4.18 kB
Phreaking/How Phone Phreaks are Caught.txt 12.00 kB
Phreaking/How to Bill All Of your Fone Calls To Some Poor, Unsuspecting.txt 11.38 kB
Phreaking/How to make a Free Phone Call.txt 2.16 kB
Phreaking/How to Put an End to Unwanted or Harassing Phone Calls.HAR 12.10 kB
Phreaking/Phone Systems Tutorial by The Jolly Roger.txt 8.68 kB
Phreaking/Phreakers Handbook.txt 9.83 kB
Phreaking/Quick Phone Modifications.txt 4.12 kB
Phreaking/The ABC's of Payphones part 1.txt 2.58 kB
Phreaking/The ABC's of Payphones part 2.txt 2.12 kB
Phreaking/The ABC's of Payphones part 3.txt 2.21 kB
Phreaking/The ABC's of Payphones part 4.txt 2.64 kB
Phreaking/ThE Beige BoX .txt 6.23 kB
Phreaking/The History of British Phreaking.htm 8.29 kB
Phreaking/The M.M.C. Guide to Hacking, Phreaking, Carding.txt 19.11 kB
Phreaking/The Moterola Bible.txt 116.99 kB
Phreaking/The Myth of the 2600Hz Detector .txt 6.55 kB
Phreaking/The Official Phreaker's Manual.txt 499.25 kB
Phreaking/The Phreakers Handbook-1.txt 62.87 kB
Phreaking/The Telephone Works.txt 9.25 kB
Phreaking/The Ultimate Phreaking Guide .txt 1.96 kB
Phreaking/Understanding the Telephone System.txt 16.34 kB
Phreaking/Zen and the Art of Fone Phreaking `97 .txt 66.74 kB
Play Games On PS2 Without ModChip.txt 5.37 kB
Play On A Bnet Emulator, and f off cd key check =).txt 1.81 kB
Port Numbers.txt 40.19 kB
Problem With Internet Navigation, Clean Host File.txt 0.47 kB
Quick Fix For Spyware, Try This Before Doing Surgery on Your OS.txt 1.77 kB
Quick Msc.txt 0.50 kB
Quick Shutdown for XP, How to create a shutdown shortcut..txt 0.54 kB


Buku Tentang Rekonsiliasi: BEING RECONCILED - Ontology and Pardon


Seri: Routledge Radical Orthodoxy
Pengarang: John Milbank
Penerbit: Taylor & Francis (2003)
Bahasa: Inggris

Buku "Being Reconciled" menawarkan suatu tulisan yang segar tentang dimensi etis dan teologis dari rekonsiliasi dalam konteks dari pertanyaan-pertanyaan yang kompleks tentang memberi. Hal itu mempertimbangkan kembali gagasan-gagasan kebebasan. Dengan dukungan dan kerja yang teliti dari Derrida, Levinas, Marion, Zizek, dan Hauerwas, John Milbank menyatakan bahwa hanya dengan penyebaran pengampunan yang ditawarkan oleh Kemanusiaan Ilahi maka rekonsiliasi dapat menjadi mungkin di dalam dunia ini.
Buku ini layak dibaca sebagai bagian dari refleksi Natal kita.

Untuk mendownload buku ini, silahkan klik link di bawah (pdf)
Rapidshare
Filefactory





Sabtu, 20 Desember 2008

Gambar Dalam Buku: DILARANG MELARAT


Ini adalah salah satu gambar yang termuat di dalam buku DILARANG MELARAT: Narasi Teologis Tentang Kemiskinan. Ditulis oleh MICHAEL TAYLOR, Terbitan KANISIUS.




Jumat, 19 Desember 2008

Damai


JIKA HARI INI HATIMU MERASA TIDAK DAMAI, LAKUKANLAH SESUATU YANG MENDAMAIKAN HATI ORANG LAIN. SETELAH ITU, LIHATLAH APA YANG AKAN TERJADI
(Mario Teguh)

Buku: THE BIBLE AND THE THIRD WORLD - Precolonial, Colonial and Postcolonial Encounters


Pengarang: R. S. Sugirtharajah
Penerbit: Cambridge University Press (2004)
Bahasa: Inggris

Buku yang baik untuk dibaca. Mengetengahkan pergumulan umat di dunia ketiga dengan Alkitab pada masa pre-kolonial, kolonial dan poskolonial. Penulis mengangkat beberapa hal yang dianggap kurang penting dan tidak dapat diakses dalam gereja-gereja di India, China dan Afrika Utara sebagai alat yang penting di tangan kolonial dan yang dikolonisasi, bagaimana hal itu diklaim ulang dan dikritisi dalam masyarakat poskolonial dan bagaimana pengalaman-pengalaman itu saat ini dibaca ulang oleh masyarakat pribumi dunia, kaum dalit dan perempuan.
Dengan mengemukakan contoh-contoh eksegesis yang substansial, Sugirtharajah menguji pembacaan yang praktis secara luas, mulai dari bahasa-bahasa lokal kepada pembebasan dan munculnya kritisisme poskolonial yang baru. Studinya diarahkan untuk mengkaji refleksi-refleksi biblis dari orang-orang seperti Equiano dan Ramabai sebagaimana orang-orang yang telah diketahui seperti GutiƩrrez dan Tamez. Ini adalah buku yang berisi sejarah dan juga hermeneutika.

Untuk Mendownload Buku ini, silahkan klik pada link di bawah (pdf)
Rapidshare
Filefactory




Selasa, 16 Desember 2008

How To?CARA MENCAPAI IMPIAN-IMPIAN BESAR ANDA

Saya pribadi memiliki impian yang bagi orang rata-rata terlalu muluk. Tetapi saya, itu bukan impian yang muluk karena yang namanya impian tidak pernah ada yang muluk.
Mengapa saya beranggapan bahwa impian-impian besar saya itu tidak muluk? Hal itu dikarenakan saya telah menemukan kendaraan-kendaraan yang tepat untuk mewujudkan impian-impian itu.
Bagi teman-teman yang sudah berani punya impian besar tetapi belum tahu kendaraan yang tepat mewujudkan impian itu, silahkan Klik link di bawah ini dan kita bisa berbagi sukses mewujudkan impian kita.
Kunjungi dan putuskan, karena saya sendiri telah memutuskan mewujudkan impian-impian saya dengan kendaraan sukses ini:
Silahkan Klik Link-Link di bawah ini dan buktikan sendiri:

Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian
Cara Tepat Mewujudkan Impian

Tertarik, hubungi saya (bisa SMS) di 081227140008 / 081343401888
janamova@yahoo.com; talamburang@gmail.com





Senin, 15 Desember 2008

Quo Vadis Filsafat Nusantara?

Hari ini, ada satu seminar dengan topik "Quo Vadis Filsafat Nusantara" yang diselenggarakan dalam rangka launching IRDP (Institute for Research and Development of Philosophy). IDRP sendiri merupakan gagasan yang dikerjakan oleh para mahasiswa S2 Pascasarjana Filsafat UGM-Yogyakarta.

IDRP sendiri lahir sebagai bentuk keprihatinan terhadap kenyataan bahwa kekayaan pandangan hidup di Nusantara belum dieksplorasi secara filsafati dengan metodologi filsafat yang jelas. Dengan demikian, IDRP diharapkan mampu menjadi wadah yang khusus untuk penelitian dan pengembangan filsafat nusantara. 

Pertanyaannya: Mengapa Filsafat Nusantara? Karena itulah kekayaan kita. Kalau mau memfokuskan diri pada filsafat yang lain, lebih khusus lagi filsafat sistematis, maka orang lain di luar Indonesia telah mengerjakan itu dengan sangat baik. Filsafat Nusantara adalah kelebihan kita. 

Seminar tentang Quo Vadis Filsafat Nusantara menunjukkan bahwa sebenarnya Filsafat Nusantara itu telah ada dan lebih luas daripada sekedar yang terkristalisasi di dalam Pancasila. Keluasan dan kedalamannya itulah yang belum dieksplorasi dan dielaborasi dengan lebih baik lagi.

Pembicara dalam Seminar itu adalah Dr. Muktasar Syamsudin, Dekan Fakultas Filsafat UGM; Prof. Dr. Kaelan, MS; Prof. Dr. Heddy Shri Ahimsa Putra; Prof. Dr. Damardjati. Inti dari bahasan para pembicara adalah menemukan kerangka metodologis untuk meneliti dan mengembangkan filsafat nusantara.

Menarik ketika Prof. Dr. Damardjati mengungkapkan pendapatnya tentang Metafisika Nusantara dan menyatakan untuk "Kembali ke laut". Membicarakan laut sebagai kekuatan dan jati diri orang-orang Nusantara.

Selain itu, beliau yang adalah ahli Jawa menyebutkan tentang keseimbangan antara konsepsi diri, emosi, kebutuhan dan tingkah laku sebagai keseimbangan yang paripurna. Beliau menganalogikan keseimbangan itu kepada perempuan yang mBobot, yang seimbang. Acuan utama beliau terhadap wanita seperti itu adalah Virgin Mariam yang mBobot Firman yang membadan (Magnificant animamea Dominum)dan ditariklah pada "Mataram yang mBobot jiwa kang kajawi". 

Beliau merujuk pada Yesus sebagai salah satu tokoh revolusi spiritual (revolusi tapi tanpa kekerasan = menurut beliau, itulah yang dikatakan oleh Ir. Soekarno ketika menyatakan bahwa yang dibutuhkan Indonesia adalah Revolusi Spiritual dan itu dapat dipelajari pada Nabi Isa).

Memang jalan masih panjang, tetapi kalau itu adalah harapan dan impian agar filsafat nusantara dapat menjadi kekuatan bersama, mengapa tidak mungkin? Intinya adalah mengerjakan impian dan harapan itu.



Indahnya Bermimpi: Bangun dan Kerjakanlah

Di antara teman, rekan dan siapa saja yang membaca tulisan ini adakah yang tidak punya impian? Heheeheheheeee..... Kalau tidak ada, ya tidak masalah sih... Saya asyik-asyik saja karena bermimpi itu gratis koq. Kalau gratis masa gak punya sih... Ya gak usah dipaksain kalau mau punya impian...
Kalau bermimpi itu gratis entah impian itu besar atau kecil, mending milih punya impian besar atau kecil....?????
Bagi saya, mending impiannya BESARRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR .... sampai tidak terbayang lagi impian itu..... Wah, itu namanya bukan impian tetapi mimpi. Ya sama aja, impian dan mimpi.
Oh, beda..... Impian tidak selalu sama dengan mimpi. Mimpi itu kalau kita udah bangun, kadang dilupakan. Ada mimpi asyik, ada mimpi seram, ada mimpi basah, ada mimpi ini, mimpi itu, dll. Kalau impian, mau tidur, mau bangun, mau makan, mau minum, mau beol, mau mandi, mau ini, mau itu, tetap terbayang.
Nah.... sekarang Saya tantang, berani tidak punya impian yang besar?.... Kalau berani, catat tuh impian-impian anda.... pelototi dan ingat terus, sambil cari jalan yang halal tentunya untuk mewujudkan impian itu.
Mungkin ada yang bertanya, apa sih impian Saya, koq dari tadi nanyain impian orang melulu.
Mumpung lagi gratis nih, ada beberapa impian saya dan itu sederhana aja:
1. Membahagiakan keluarga: Keluarga sendiri (istri), Orang Tua, Saudara. Wah . . . itu abstrak sekali. Konkritnya, saya ingin membuat orang tua saya tidak perlu susah-susah lagi, hidup tenang di masa tua, tanpa takut anak cucunya makan apa. Wah, itu juga masih abstrak... Ya, konkritnya saya harus bisa mandiri dan memperhatikan mereka baik secara material maupun spiritual.
2. Membahagiakan orang lain: Nah, ini abstrak juga nieehhhh ..... Ya.. Konkritnya, saya ingin membantu banyak orang agar dapat hidup dengan baik dan sukses juga. Sekarang, saya dan beberapa teman berkecimpung di salah satu lembaga yang namanya KUPAS. Tiap bulan kami menyisihkan sedikit pendapatan dari kerja kami untuk membantu beberapa orang yang mau melakukan penelitian. Intinya, memberikan beasiswa penelitian kepada teman-teman yang membutuhkan. Tetapi saat ini masih sangat terbatas karena baru beberapa orang yang peduli terhadap hal ini. Saya punya impian bahwa KUPAS dapat memberikan beasiswa full kepada satu orang yang berprestasi tiap tahunnya untuk studi S2 di Kampus-Kampus ternama di Indonesia (itu artinya di tanah Jawa). Impian itu membuat saya harus bekerja keras dan saya mengajak teman-teman yang peduli juga untuk bekerja keras. Ini termasuk prioritas saya dalam 1-2 tahun ke depan (walaupun saya masih kuliah S2 juga, tetapi jangan takutlah, tetap ada jalan untuk mewujudkan impian-impian kita). Bagi saya, impian inilah yang membimbing tiap kerja dan tindakan saya.
3. Saya ingin membangun satu rumah yang besar, di mana dapat menjadi tempat belajar bagi banyak orang. Di dalam rumah itu, saya akan membangun perpustakaan yang memuat ribuan eksemplar buku (sekarang buku saya baru sekitar 400-an eksemplar) yang dapat menjadi referensi bagi siapa saja yang mau belajar dan mengembangkan diri. Di rumah itu juga, saya ingin membuat kursus-kursus pengembangan diri dan kursus-kursus teologi kontekstual bagi teman-teman saya yang mau melayani di jemaat (saya punya impian untuk membiayai itu semua secara pribadi - malas.... minta-minta melulu. Saya tidak mau lagi jadi pengemis berdasi.... Malu ahhhh...).
4. Saya punya impian untuk memiliki dua buah motor, 1 adalah Harley Davidson.... asyik bukan kalau keliling kota naik Harley, dan 1 motorsport (yang lagi ngetrend itu Suzuki Hayabusa K2, harganya sih sekitar $11.800. Untuk ukuran biasa, itu harga yang mahal. Tapi untuk ukuran impian, segala hal khan boleh aja.
5. Saya juga punya impian memiliki 1 buah mobil yang luar biasa. Mobil itu adalah sekelas HUMMER H3. heheheheheeee...., harganya bo... Rp. 1,3 M. Tapi untuk impian, gak masalah deh....
Masih banyak nih impian saya..... tapi tentu saja ada prioritasnya... (Eh, saya juga punya impian menyelesaikan studi doktoral di Universitas Leiden Belanda lho.... heheheheeee.... itu artinya harus kerja keras dari sisi finansial maupun kemampuan yang lain.) Itu impian yang akan menjadi prioritas saya....
Trus, kalau sudah punya impian yang banyak itu, gimana? Jangan-jangan bisa gila karena terus memikirkannya..... Ya tidaklah, tidak harus gila karena kita khan diciptakan dengan akal yang bisa mencari jalan keluar bagi semua masalah yang diperhadapkan kepada kita. Saya akan sangat bermasalah ketika impian itu tidak dapat saya gapai.... Oleh karena itu, saya akan ngotot untuk memperoleh impian itu (anak kecil aja bisa ngotot sampai nangis ketika minta dibelikan mainan. Koq semakin besar semakin berkurang ngototnya...)...
So, Dengan pertolongan Tuhan Yang Maha Kuasa, Saya dan kita semua pasti bisa mewujudkan impian-impian kita, sebesar apa pun impian itu. Yang penting, kerja keras dan tahu cara yang tepat. Kalau cuma kerja keras sih, semua orang adalah pekerja keras. Tetapi yang saya maksudkan adalah kerja keras di jalan yang tepat untuk mewujudkan impian yang besar-besar itu.
Selamat bermimpi, kalau sudah, bangun dan kerjakan mimpi itu........
Pokoknya, sukseslah




Minggu, 14 Desember 2008

Membangun Maluku Yang Mandiri

Sejak 2005, saya menginjakkan kaki di Tanah Papua. Tanah yang belum pernah diinjak sebelumnya, walaupun pernah juga terbayang untuk mengabdikan hidup di sana (dulu sempat terpikirkan karena jiwa petualang yang kuat). Apa yang ada di dalam benak tentang Tanah Papua adalah Tanah yang misterius, di mana orang-orangnya kasar dan cenderung dianggap musuh negara (pikiran ini terbangun karena sejak kecil, Saya selalu menyaksikan pelepasan dan penyambutan Tentara di Masohi / YONIF 731 Kabaressi dengan tujuan dan dari Irian atau Tim-Tim). Irian atau Tanah Papua menjadi kelam dalam pandangan Saya karena merupakan wilayah Operasi Militer. Tentara yang menuju ke dan kembali dari Irian penuh dengan wajah kemenangan.
Ternyata, ketika tiba di Tanah Papua, apa yang saya dapati tidaklah seperti apa yang saya pikirkan karena bentukan event-event yang berhubungan dengan tentara itu. Yang saya dapati di Tanah Papua adalah sebentuk kemandirian identitas anak-anak Tanah itu yang mau menyebutkan diri mereka sebagai anak Papua walaupun berbeda (tercatat suku bangsa di Papua adalah kurang lebih sebanyak 231 - ada juga anak Papua yang Muslim, lebih banyak di Fak-Fak, Raja Ampat dan kini Wamena). Kemandirian identitas yang saya maksudkan adalah wujud ketidakpatuhan terhadap segala jenis dominasi baik oleh penguasa maupun militer yang tidak memanusiakan mereka. Akibatnya adalah dikirimnya tentara terus menerus untuk membungkam ketidakpatuhan atau lebih tepatnya merampas kemandirian mereka itu. Tetapi, mereka terus menerus melawan dan tetap tidak mau identitas mereka dikebiri oleh orang-orang pusat. Kalaupun nyawa melayang, itu adalah pengorbanan dan bagi mereka, lebih baik mati berkalang tanah daripada dikuasai baik secara langsung maupun tidak langsung. Di bawah rezim Orde Baru, orang Papua tetap menunjukkan kemandirian itu walaupun di ujung senapan. Di era Reformasi, kemandirian itu telah mulai menunjukkan hasilnya dengan perhatian-perhatian yang menghargai apa yang mereka miliki.
Dalam konteks itu, saya membayangkan dan merefleksikan kehidupan kita Orang Maluku yang menurut saya dalam beberapa hal tidak punya kemandirian. Ada hal menarik soal kemandirian ketika pada saat kerusuhan ada istilah "katong manari deng orang laeng pung bunyi tifa". Orang lain yang menabuh tifa dan orang Maluku yang menari-nari mengikuti tabuhan itu. Cepat lambatnya tarian itu tergantung dari tabuhan tifanya. Apa artinya itu? Ini perjalanan panjang yang patut dilacak atau dinapaktilasi untuk menjawab pertanyaan yang terlempar "Mengapa orang Maluku tidak bisa menari dengan tabuhan tifa sendiri?".
Pelacakan terhadap gejala ini menurut saya mesti diarahkan pada asal mula penjajahan di negeri seribu pulau. Ada satu tesis menarik yang dapat dikemukakan tentang itu, "Ketimpangan pembangunan bahkan sampai pada ketergantungan kepada pusat akibat ketimpangan itu berakar pada politik ekonomi penjajah Belanda yang mengalihkan orientasi masyarakat di wilayah Nusantara dari dunia bahari menjadi dunia agraris".
Saya akan mempertahankan tesis ini dengan beberapa argumen yang kiranya dapat juga dikritisi.
1. Wilayah Maluku adalah wilayah kepulauan, sama seperti wilayah Nusantara yang kini dikenal dengan Indonesia.
2. Oleh karena itu, laut adalah penghubung antara satu pulau dengan pulau lainnya, terutama untuk kepentingan ekonomi. (Bisa dibayangkan bagaimana orang-orang Maluku yang tinggalnya berlainan pulau itu saling berhubungan, berjumpa, bertukar, dll. Orang-orang Maluku mengakui perbedaan karena memang berbeda habitusnya, tetapi tetap terhubung dan bersatu karena habitus lautnya itu.)
3. Dengan demikian, semangat kebaharian orang Maluku adalah semangat yang mempersatukan perbedaan. Orang-orang Maluku mampu berkomunikasi satu sama lain dalam perbedaan-perbedaan itu karena terhubung oleh laut.
4. Ketika penjajah Belanda (VOC) menguasai dan memonopoli perdagangan di wilayah Nusantara termasuk Maluku, maka potensi kelautan sebagai kekuatan pemersatu orang Maluku itu pun dialihkan. Pengalihan itu karena politik pecah belah penjajah yang terkenal devide et impera. Orang Maluku dan Nusantara perlu dipecah belah dengan cara mengalihkan perhatian dari potensi pemersatu mereka yaitu laut. Orang-orang diarahkan ke darat, bekerja di darat, mengusahakan daratan. Lautan menjadi wilayah penjajah untuk menguasai daratan-daratan termasuk hidup orang-orang di daratan itu (kasus Pelayaran Hongi).
5. Akibat pengalihan itulah maka laut tidak lagi dilihat sebagai pemersatu tetapi sebagai pemisah. Dengan sendirinya, orang mulai memandang bahwa diri mereka berbeda dan terpisah dari yang lainnya.
6. Ideologi pembangunan penjajah ini diwariskan oleh pemerintah Indonesia sampai saat ini, ketika pembangunan diarahkan ke darat yang hanya 1/3 wilayah daripada ke laut yang 2/3 wilayah Indonesia.
7. Akibatnya adalah masyarakat yang telah teralihkan pandangannya sejak penjajahan Belanda itu semakin diperlemah dan merasa tergantung pada penguasa (kalau dulu Belanda, kini pemerintah RI).
8. Ideologi pembangunan ke darat itu pula yang membuat pulau-pulau yang menjadi pusat kekuasaan dan yang dekat dengannya akan diperhatikan, sementara pulau-pulau yang jauh dari pusat kekuasaan mendapat perhatian yang kurang atau ditinggalkan dengan alasan terpisah oleh Laut.
9. Laut yang dulunya (sebelum Belanda menjajah Nusantara) dipandang sebagai pemersatu, kini dilihat sebagai pemisah. Laut menjadi alasan (bahkan sampai saat ini ketika pembangunan di suatu wilayah terhambat) tidak meratanya pembangunan.
10. Dengan demikian, wilayah-wilayah yang jauh dari pusat akan sangat tergantung dari pusat karena pusatlah yang menentukan jalannya pembangunan. Ketergantungan itu menunjukkan ketidakmandirian secara ekonomi-politik. Maluku termasuk wilayah yang jauh dari Pusat, terpisah oleh Laut dan tergantung dari pusat.
11. Ketergantungan itu mengakibatkan ketidakmandirian orang Maluku dan ketika ada kepentingan-kepentigan dari pusat yang digemakan di Maluku, maka ketergantungan itulah yang juga menjadi senjata untuk melawan orang Maluku yang pada intinya sudah tercerai berai jiwanya karena kehilangan jati diri kelautannya itu.
Kalaupun argumentasi-argumentasi di atas tidak kuat untuk menyatakan bahwa akar dari semuanya adalah penjajah Belanda, maka dapat didiskusikan lebih lanjut.
Berdasarkan argumen-argumen di atas, maka saya mencoba mengemukakan tesis yang baru, bahwa "Maluku dapat keluar dari ketidakmandiriannya (bisa menari dengan tabuhan tifa sendiri) ketika jiwa orang Maluku telah dikembalikan. Jiwa orang Maluku itu adalah pandangan tentang laut sebagai pemersatu dan bukan pemisah." Ketika jiwa itu telah bertahta kembali dalam diri Orang Maluku, maka saya kira apa pun kepentingan yang diperjuangkan di Maluku dan berakibat pada ketidakharmonisan hidup (orang Maluku sesungguhnya harmonis walaupun beda. Harmonisasi itu didapat lewat lautan) dapat ditangkal dengan sadar.
Tentunya gagasan "Mengembalikan jiwa orang Maluku" itu sangat abstrak. Apa yang praksis dan dapat dikerjakan lewat gagasan itu? Bagi saya, di dunia akademis, studi-studi tentang jiwa kelautan orang Maluku, pembangunan kelautan dan semua hal yang berfokus pada laut mesti dilakukan dengan bentuk yang baru. Kalau selama ini studi-studi itu dilakukan juga dengan kepentingan proyek dari pusat, kini saatnya dilakukan demi kepentingan orang Maluku sendiri.
Khusus bagi Gereja Protestan Maluku (nama ini menjadi penting karena menurut saya harus ada jiwanya ketika dikatakan Gereja Protestan Maluku dan bukan Gereja Protestan "di" Maluku), Teologi Kelautan mesti dirumuskan sebagai teologi kontekstual yang patut dikerjakan sebagai kekuatan GPM (Saya kira pandangan tentang laut sebagai sumber ketidaktahuan, penuh misteri, gelap, berbau negatif adalah bentukkan penjajah dan bukan pandangan orang Maluku sebenarnya). Pandangan Alkitab yang melihat Laut sebagai penuh kuasa gelap, sumber ketakutan juga mesti dipahami sebagai tulisan orang-orang yang merefleksikan teologi mereka dalam kehidupan daratan dan bukan tulisan orang-orang laut. (Kalau saja Alkitab ditulis oleh orang-orang Maluku, maka Laut akan dipandang lain)...
Orang Maluku juga sepertinya takut berusaha di laut. Kalaupun ada, belum melihat laut sebagai penghubung tetapi masih sebagai pemisah. Ini yang penting bagi saya, karena dengan mengembalikan jiwa itu ke dalam diri orang Maluku, maka orang Maluku tidak lagi "Menari dengan Tifa Tabuhan Orang Lain" tetapi "Akan Menari dengan Bunyi Tifa Tabuhan Sendiri".




Jumat, 12 Desember 2008

Buku Tentang Natal: CHRISTMAS, IDEOLOGY AND POPULAR CULTURE


Editor: Sheila Whiteley
Penerbit: Edinburgh University Press (2008)
Bahasa: Inggris
Halaman: 235

Bagaimana kita memahami Natal? Apa yang dimaksudkan dengan Natal? Tentu Natal akan bermakna bagi semua orang yang merayakannya. Bagaimana bila perayaan-perayaan Natal yang yang kita lakukan selama ini adalah hasil dari produksi budaya pop kapitalis?
Buku ini adalah suatu pengantar kepada studi budaya pop lewat studi kasus. Buku ini mencoba menggali konteks budaya, sejarah dan sosial dari Natal di Inggris, USA dan Australia. Para penulis dalam buku ini mencoba memahami produksi makna yang dimediasi oleh aktifitas-aktifitas sosial dan budaya seputar Natal (menonton film-film Natal, televisi, mendengar atau menyanyikan music-music pop tentang Natal), hubungannya dengan seperangkat nilai dasar (nilai yang dibangun dalam keluarga), hubungan-hubungan sosial (masyarakat), dan cara-cara di mana diskursus ideologi seputar Natal digunakan.
Buku ini sangat tepat dibaca untuk memahami Ideologi dan Budaya Pop di balik Natal yang selalu kita rayakan. Walaupun ditulis dalam konteks Inggris, USA dan Australia, tetapi perayaan-perayaan Natal saat ini telah mengglobal dan mirip dengan adanya Santa Claus, Kartu Natal, dan lain-lain yang menyeragamkan dunia di bulan Desember.

Klik link di bawah ini untuk mendownload Buku tersebut (pdf):
Rapidshare
Filefactory





Book Review: PATRON & KLIEN DI SULAWESI SELATAN-Suatu Kajian Fungsional-Struktural

Judul buku ini telah diubah oleh penulisnya Heddy Shri Ahimsa Putra guna penerbitan edisi baru. Judul semula yang diterbitkan pada tahun 1988 adalah MINAWANG: Hubungan Patron-Klien di Sulawesi Selatan, diubah menjadi PATRON KLIEN DI SULAWESI SELATAN: Suatu Kajian Fungsional-Struktural. Diterbitkan oleh Kepel Press-Yogyakarta, tahun 2007.

Di samping perubahan-perubahan lain, perubahan judul menunjukkan kegelisahan penulis terhadap penerimaan pembaca atas bukunya. Hal itu menunjukkan bahwa judul buku atau artikel menjadi daya tarik tersendiri bagi para pembaca (walaupun ini perlu dikaji lebih lanjut). Tinjauan ini tidak bertujuan untuk membandingkan buku edisi lama dengan edisi baru tetapi lebih pada upaya meninjau secara ringkas apa yang ditulis oleh penulis buku ini dalam edisi baru bukunya.

Latar Belakang
Landasan uraian penulis buku ini adalah pertanyaannya tentang kondisi pendukung gejala patron-klien sebagaimana yang disampaikan oleh J.C. Scott, yaitu: (1) adanya perbedaan yang mencolok dalam kepemilikan atas kekayaan, status serta kekuasaan; (2) keinginan untuk memperoleh keamanan pribadi di saat tidak adanya kontrol sosial yang mengakibatkan keamanannya terancam; (3) hubungan kekerabatan yang tidak efektif untuk memberikan baik perlindungan dan keamanan kepada individu maupun keinginan-keinginan untuk memperoleh kekayaan, status dan kekuasaan. Pertanyaan yang penulis munculkan adalah apakah kondisi-kondisi tersebut juga terdapat di Sulawesi Selatan? Dan jika ada, apakah kondisi tersebut ada hubungannya dengan sistem budaya yang berlaku di kawasan tersebut? Dalam hubungan dengan penguasaan sumber daya, sumber daya apa saja yang dikuasai oleh para patron dan apakah sumber daya ini berharga bagi klien-klien di sana? Penulis menggunakan perspektif keadaan dan perspektif budaya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Menurut penulis, perspektif keadaan lebih memperhatikan segi keadaan dan atau kondisi masyarakat tempat tumbuhnya gejala patronase, sedangkan perspektif budaya menekankan pada aspek pengetahuan, ide-ide serta pandangan orang-orang yang terlibat dalam ikatan patron-klien.

Pokok-Pokok Pikiran dan Hasil Temuan
Dalam buku ini, definisi yang digunakan penulis untuk memahami hubungan Patron-Klien di Sulawesi Selatan adalah definisi yang disampaikan oleh James C. Scott yang mengatakan bahwa hubungan patron-klien adalah

Suatu kasus khusus hubungan antar dua orang yang sebagian besar melibatkan persahabatan instrumental, di mana seseorang yang lebih tinggi kedudukan sosial ekonominya (patron) menggunakan pengaruh dan sumber daya yang dimilikinya untuk memberikan perlindungan atau keuntungan atau kedua-duanya kepada orang yang lebih rendah kedudukannya (klien) yang pada gilirannya membalas pemberian tersebut dengan memberikan dukungan yang umum dan bantuan, termasuk jasa-jasa pribadi, kepada patron.

Ada beberapa unsur yang penting untuk mempertahankan hubungan itu, yaitu:
  1. Apa yang diberikan oleh satu pihak adalah sesuatu yang berharga di mata pihak yang lain.
  2. Hubungan timbal balik yang terjadi karena pihak penerima merasa berkewajiban membalas pemberian yang berharga itu.
  3. Ada norma dalam masyarakat yang memungkinkan pihak yang lebih rendah kedudukannya (klien) melakukan penawaran dan menarik diri dari hubungan timbal balik itu.
Selanjutnya, penulis mengangkat pendapat Scott tentang ciri-ciri hubungan patron-klien, yaitu:
  1. Terdapatnya ketidaksamaan (inequality) dalam pertukaran: terdapat ketidaksamaan yang mencerminkan perbedaan dalam kekayaan, kekuasaan dan kedudukan. Hutang kewajiban seorang klien karena ketidaksamaannya itu yang membuat ia tetap terikat pada patronnya. Kritik penulis atas pendapat Scott di sini adalah bahwa Scott menyamakan dua konsep yang harusnya menurut penulis dibedakan, yaitu konsep ketidaksamaan (inequality) dan ketidakseimbangan (imbalance)
  2. Adanya sifat tatap muka (face to face character): hal ini menunjukkan hubungan yang pribadi antara patron dan kliennya.
  3. Sifatnya yang luwes dan meluas (diffuse flexibility): hubungan seorang patron dengan klien bukan saja sebagai patronnya tetapi juga oleh hubungan sebagai tetangga, teman sekolah, dan sebagainya. Bantuan yang ada dalam hubungan itu juga bermacam-macam, sehingga hubungan ini dapat menjadi semacam jaminan sosial bagi kedua belah pihak.

Hubungan Patron-Klien di Sulawesi Selatan dikenal dengan nama “Minawang”. Hubungan itu di kalangan orang Bugis dapat terjadi antara ajjoareng (seseorang yang menjadi panutan – bisa seorang punggawa, aru, karaeng ataupun pemuka masyarakat) dengan joa (para pengikut ajjoareng dan biasanya berasal dari golongan maradeka – merdeka). Dalam masyarakat Makassar, ajjoareng (para patron) tersebut adalah para karaeng atau anakaraeng, dan joa-joanya disebut ana’-ana’ atau taunna (orang-orangnya). Hubungan antara karaeng dengan taunna itulah yang disebut dengan “Minawang” (mengikuti), yang maksudnya adalah ikatan antar mereka sukarela sifatnya dan dapat diputuskan setiap saat.

Dalam penelusurannya, penulis menemukan bahwa hubungan patron-klien di kawasan Sulawesi Selatan merupakan gejala yang sudah lama berlangsung dan tetap bertahan dalam kurun waktu yang lama. Penelusuran itu dilakukan dengan mempelajari data-data sejarah masa lalu yang ditulis oleh para penulis Belanda.

Mengenai ciri umum “Minawang”, penulis menyatakan bahwa oleh karena hubungan “Minawang” itu sifatnya sukarela, maka seorang karaeng dapat setiap saat memecat pengikutnya yang bertindak jahat atau dalam pandangannya tidak memenuhi kewajibannya sebagai pengikut. Sebaliknya seorang pengikut juga bisa berpindah pada karaeng yang lain bila merasa bahwa dia tidak memperoleh perlindungan yang memadai atau terlalu banyak diberi tugas, atau karena karaengnya bersikap kurang adil terhadap para pengikutnya.

Hubungan itu, menurut penulis, terjadi timbal balik. Artinya, bukan saja anakaraeng yang menggantungkan kehidupan pada karaeng, tetapi juga karaeng dapat bergantung pada anakaraeng. Dikatakan, semakin tinggi kebangsawanan seorang anakaraeng, makin banyak pengikutnya. Sebaliknya juga, makin banyak pengikutnya, makin tinggi pula martabat seorang anakaraeng atau karaeng.

Hubungan itu adalah hubungan yang saling menguntungkan. Menguntungkan patron sebab dengan adanya pengikut-pengikut tersebut dia tidak perlu menjalankan tugas atau pekerjaan yang dirasa tidak pantas dilaksanakannya. Bagi taunna, dengan mengikuti seorang karaeng atau aru, siri mereka akan terlindungi dan beberapa keuntungan lainnya yang dapat meopang kehidupan.

Penulis menemukan bahwa analisis terhadap hubungan patron-klien yang dilakukan oleh para ilmuwan sosial secara garis besar ada dua pendekatan.
  1. Relasi patron-klien sebagai salah satu upaya manusia untuk dapat bertahan hidup dalam suatu keadaan tertentu.
  2. Gejala patron-klien muncul karena adanya kondisi-kondisi tertentu dalam masyarakat.

Penulis melakukan analisis terhadap gejala patron-klien di wilayah Sulawesi Selatan dan ketika kembali kepada masalah utama yang melatarbelakangi penulisan buku ini, penulis dapat menyimpulkan beberapa hal:

  1. Beberapa kondisi yang dikatakan oleh Scott sebagai faktor pendukung bertahannya gejala patronase memang ada di kawasan Sulawesi Selatan. Kondisi itu antara lain adalah adanya pelapisan kedudukan, kekuasaan , dan kekayaan.
  2. Dalam kaitan antara gejala patron-klien dengan unit kekerabatan, yang ditemukan justru berlawanan dengan pendapat Scott yang menyatakan bahwa unit kekerabatan akan meluntur kekuatannya sebagai salah satu wahana mencari perlindungan. Orang-orang Sulawesi Selatan mengikuti sistem bilateral dalam kekerabatan. Adanya kelompok kekerabatan yang lebih besar dan juga konsep siri dalam sistem budaya mereka sangat menolong dalam menyelesaikan masalah.
Ada tiga kondisi yang mendukung gejala patron-klien di Sulawesi Selatan, yaitu (1) Kondisi Budaya; (2) Kondisi Sosial; (3) Kondisi Material. Kondisi budaya mencakup antara lain sistem kepercayaan yang ada pada masyarakat Bugis-Makassar, mitos mereka, nilai-nilai yang mereka miliki. Kondisi sosial meliputi sistem pelapisan sosial, sistem kekerabatan, serta berbagai konfil dan ketidakamanan di dalam masyarakat. Kondisi material meliputi keadaan demografi, lahan persawahan, perkebunan, jaringan irigasi, dan peralatan atau teknologi yang mereka gunakan dalam kehidupan sehari-hari.

Selain kondisi-kondisi di atas, penulis juga berpendapat bahwa ada kondisi lain yang mendukung gejala itu pada masa kini, yaitu hubungan yang tidak lancar antara desa dan kota. Orang-orang yang memiliki akses ke kota adalah mereka yang mampu di desa. Mereka memiliki akses ini pula yang kini dianggap sebagai orang penting dan dapat dimintai pertolongan oleh penduduk desa.

Terkait dengan pendekatan yang digunakan, penulis menunjukkan bahwa gejala patron-klien dapat dipelajari baik dengan menggunakan pendekatan fungsionalisme-struktural maupun actor-oriented.

Tujuan, Harapan
Saya melihat bahwa buku ini ditulis dengan penuh harapan agar gejala patron-klien sebagai salah satu gejala sosial-politik yang masih banyak terdapat di Indonesia dapat dipelajari dengan baik. Penelitian-penelitian terhadap gejala-gejala itu dengan pendekatan-pendekatan yang baik dan terarah dapat memberikan sumbangan besar setiap orang yang mau memahami gejala sosial masyarakat Indonesia.

Masih ada hal-hal yang belum sempat dikerjakan oleh Penulis dalam hubungan dengan gejala patron-klien ini, khususnya ketika membicarakan gejala ini di wilayah lain di Indonesia. Apa yang tersisa dari kajian penulis itu adalah pintu bagi kajian-kajian sejenis di wilayah lain. Saya menangkap ada semacam harapan dari penulis agar studi terhadap gejala ini bisa populer di Indonesia karena terkait dengan kehidupan kita setiap hari.



Kamis, 11 Desember 2008

Buku: Sejarah Singkat Konflik Islam-Kristen


Saat ini, hubungan Islam dan Kristen sudah semakin membaik. Tetapi belum sepenuhnya sepertin yang kita harapkan bersama. Perang terhadap kelompok-kelompok teroris yang merujuk pada iman keislaman digemakan di beberapa negara. Di Amerika Serikat, perang itu didasarkan pada iman Kristen oleh pemerintah, terutama presidennya.
Kenyataan itu membuat kita harus terus menerus mempelajari sejarah panjang yang berdarah-darah dalam perjumpaan-perjumpaan Islam dan Kristen di muka bumi ini.
Alan G. Jamieson mencoba menggali sejarah itu dalam bukunya FAITH AND SWORD: A Short History Of Christian-Muslim Conflict.
Faith and Sword dimulai dengan konflik pada abad-abad pertama perjumpaan Islam dan Kristen, menguji persepsi-persepsi keagamaan yang membingkai perselisihan-perselisihan itu. Melintasi tanah-tanah Arab yang luas serta negeri-negeri Kristen yang besar, Jamieson mencatat rangkaian-rangkaian cerita pergolakan dari penaklukan Arab pada abad ke-7 sampai dengan kemunculan kekuasaan Ottoman dan kejatuhannya pada akhir PD I. Ketika membaca buku ini, kita dapat menemukan upaya penggalian terhadap dinamika-dinamika yang kompleks yang muncul kemudian pada abad ke-20. Dengan pembacaan yang baik terhadapnya, kita dapat menemukan beberapa hal yang akan membantu kita memahami tentang perjumpaan-perjumpaan yang terjadi antara Islam-Kristen dan sejarahnya yang cukup berdarah-darah. Pemahaman itu dapat menjadi sumber refleksi bersama menyikapi kondisi keberagamaan kita saat ini, apakah akan tetap ada dalam kondisi berdarah-darah itu, atau berupaya menciptakan bentuk hubungan baru yang lebih manusiawi daripada agamawi.

Klik Link di bawah ini untuk mendownload buku tersebut (e-book: pdf)
Rapidshare Filefactory




Refleksi Terhadap Kemalukuan

Apa yang saya sampaikan pada tulisan sebelum ini dengan judul Agama di Maluku sudah Ancor Talamburang sebenarnya bukan ekspresi yang lahir dari refleksi mendalam terhadap fenomena keberagamaan di Maluku/Ambon. Bagi saya, itu lebih tepatnya sebagai bentuk ekspresi yang lahir dari kemarahan yang tidak dapat terungkap kecuali lewat kata-kata. Kemarahan demi kemarahan timbul dalam dada karena sebagai salah seorang anak negeri Masohi, melihat kenyataan bahwa Masohi hanya begitu-begitu saja sejak ditinggalkan tahun 1996 silam. Setelah 12 tahun ditinggalkan, tidak ada yang dapat dibanggakan dari Masohi.
Apa yang dapt dibanggakan, pembangunan infrastrukturnya tidak mencerminkan pembangunan pada sebuah kota kabupaten. Pembangunan manusianya dilakukan asal-asalan. Keuntungan demi keuntungan dikeruk oleh orang lain tetapi tidak dikembalikan secara adil untuk Masohi.
Pasti ada yang kemudian beranggapan atau mempertanyakan "mengapa saya tidak kembali ke Masohi dan membangun Masohi, mengapa harus marah dari luar Masohi, apa yang sudah saya berikan kepada Masohi, apakah saya layak marah dengan keadaan Masohi saat ini sementara basudara di sana santai-santai saja menikmati hidupnya?" Pertanyaan ini tentu layak pula dikemukakan kepada semua rekan dan teman yang berada di luar Ambon dan Maluku dan berpikir bahwa kita layak mengekspresikan semua hasil refleksi atau kemarahan kita dengan situasi Maluku.
Seperti yang telah saya sampaikan, dapatkah kita menjadi "katak yang keluar dari tempurungnya untuk mendapatkan dunia lain dan dengan demikian dapat menilai secara kritis dunia bawah tempurungnya itu". Itulah saya dan mungkin juga rekan dan teman-teman di luar Maluku yang mencoba memandang secara kritis kondisi dan situasi Maluku (walau kadang dengan kemarahan) sambil terus berekspresi, syukur-syukur ekspresi kami dipahami dan dimengerti.
Penarikan diri dari dunia asal sebenarnya merupakan salah satu bentuk kekuatan lain dari proses pembaruan itu sendiri. Alangkah lebih baik lagi, ketika sudah menarik diri, mengambil jarak kritis dan bagi saya, jarak kritis itu berarti ruang dan waktu, kembali untuk membangun Maluku (itu maksud adanya KUPAS kapaeee...). Banyak orang yang hanya mampu berekspresi dalam kemarahan tetapi tidak mau "kembali" dalam betuk yang lain (bale muka jua) ke Maluku.
Adakah orang Masohi yang bisa mengatakan dan menghitung-hitung kemajuan Kota Masohi dan wilayah-wilayah sekitarnya 10 tahun terakhir? Yang ada hanyalah penghisapan demi penghisapan yang membuat Masohi kering. Lagi-lagi ujung tulisan ini politis sifatnya. Artinya, semua orang yang berkepentingan di Masohi saat ini tidak mampu membuat Masohi itu terasa penting.
Dalam keadaan seperti itu, maka agama mudah menjadi bahan bakar. Menurut saya, itu adalah salah satu kutub negatif dari agama yang lebih disebabkan karena kepemelukkan agama yang massif sifatnya. Harus diakui, agama masih menjadi salah satu sumber utama moralitas manusia. Tetapi apa jadinya ketika sumber itu kemudian dipolitisasi dan yang lebih menguat adalah sentimen-sentimen negatif daripada moralitas yang menghargai kemanusiaan? Kehadiran agama dalam dua wajah, wajah Tuhan dan wajah Setan inilah yang mesti disadari karena menurut saya, agama tidak selalu berwajah Tuhan. Jadi kalau dalam salah satu komentarnya, Bung Steve Gaspersz menanyakan "Tuhan, Tuhan, apa agama-Mu?" saya mau bertanya, "Setan, Setan, apa agamamu?". Ketika Tuhan dan Setan ada dalam agama-agama, maka moralitas kemanusiaan yang bersumber dari agama kadang tidak mempan untuk menghalangi bisikan-bisikan kekerasan. Bisikan kekerasan itu pun bukanlah lahir begitu saja, tetapi lebih merupakan respons terhadap stimuli-stimuli yang menyerang setannya (kalau Tuhan yang diserang, Ia adalah Maha segala termasuk Maha Pengampun).
Bayangkan kalau stimuli-stimuli itu adalah mengendarai kepentingan-kepentingan politik ekonomi (kadang dianggap sebagai pemicu, tetapi akarnya bukan pada pemicu itu). Untuk memperoleh pengertian yang lebih mendalam tentang politisasi agama-agama, mungkin kita perlu menggunakan metode "Kupas Bawang" sampai menemukan inti terdalam dari bawang itu sendiri.
Pokoknya, ada kemarahan yang bukan sekedar kemarahan biasa tetapi kemarahan yang muncul karena refleksi terus menerus terhadap keberagamaan orang Maluku. Pekerjaan-pekerjaan Perdamaian di Maluku memang tidak akan pernah selesai. Kebanyakan orang yang bolak-balik di Maluku menganggap bahwa proyek mereka dengan Maluku sudah selesai. Mereka adalah orang-orang proyek, yang mengerjakan proyek-proyek besar di atas derita kemanusiaan. Kepedulian-kepedulian seperti itu tidak akan bertahan karena terbangun di atas mental proyek dan bukan atas kepedulian yang sesungguhnya tanpa peduli siapa dan dimana, berapa dan kapan.





Rabu, 10 Desember 2008

Agama di Maluku su Ancor Talamburang

Nah...nah...nah. Etika Publiknya Pak John Ruhulessin ternyata baru menjadi pembahasan di dunia akademik. Etika Publik yang akademis seperti itu harusnya dapat digunakan untuk mengkritisi keberadaan manusia di ranah publik, bukan di ranah akademik. Dalam hal ini, apa yang distudikan itu dapat menjadi pedoman-pedoman aksi bagi kehidupan manusia khususnya manusia yang menjadi lokus penelitiannya.
Tidak ada yang salah dengan agama. Pertanyaan-pertanyaan tentang otonomi agama kemudian tidak dapat dengan mudah ditemukan jawabannya. Agama itu fungsional bagi manusia. Dalam pendekatan strukturalis, agama itu ada dalam level tertinggi dan terdalam manusia (individu-masyarakat).
Intinya, ada dua ranah agama yang perlu diketahui oleh masyarakat kita (orang-orang yang tidak mempelajari agama sebagai pengetahuan akademik tetapi mengalami agama sebagai pengetahuan sakral tiap saat). Kedua ranah itu adalah ranah privat dan ranah publik. Ranah Privat menjadi core atau inti agama itu sendiri. Dalam ranah privat, tidak ada yang boleh diganggu gugat: Keyakinan tentang Tuhan, Orang-orang Suci, Aturan-Aturan (hukum), Tempat-tempat keramat dan suci, dan hal-hal lain yang ketika dikorek sedikit saja, akan membuat sejenis kegelisahan terdalam bagi pribadi-pribadi penganutnya. Agama pada ranah publik, adalah agama yang fenomenal, yang menggejala lewat Organisasinya, Ritualnya, Tempat Ibadahnya, Simbol-Simbolnya, yang mendapatkan bahan bakar dari ranah privat itu dan bahan bakar itu diorganisasikan sedemikian rupa. Kalau bahan bakarnya dibakar, maka kendaraannya akan meledak. Banyak orang yang masih mau mambakar bahan bakar keagamaan, bukannya menghargai dan menghormati bahan bakar itu sebagai bahan bakar yang mudah terbakar.
Saya jadi curiga terhadap orang-orang yang suka membakar bahan bakar agama itu, jangan-jangan mereka tidak mempunyai bahan bakar agama sendiri (tidak beragama secara privat dan hanya secara publik). Kalau begitu yang terjadi, mereka ini yang harus diwaspadai dan bukan penganut agama lain.
Artinya, introspeksi ke dalam komunitas sendiri adalah hal terbaik yang perlu dilakukan kita bersama. Kalau ada saudaramu yang berbuat salah, tegorlah dia dalam kasih. Jangan sampai saudara melecehkan agama lain dan kita mendukungnya dengan pernyataan-pernyataan yang seolah-olah ilmiah tetapi sebenarnya menunjukkan keberadaan kita seperti katak di bawah tempurung, tidak mengenal dunia lain yang berbeda darinya.
Para penyusun Kurikulum Sekolah Minggu dan Katekisasi GPM sebagai lembaga pendidikan formal gereja mestinya menjadkan hal ini sebagai salah satu pokok yang penting untuk diajarkan. Bila perlu masuk dalam ajaran gereja, tentang penghormatan terhadap umat beragama lain sebagaimana kita menghormati dan menghargai agama kita. Wah, itu udah terlalu jauh.... Kalau tujuannya adalah penghargaan terhadap kemanusiaan, lakukanlah.





Selasa, 09 Desember 2008

Foto yang selalu ingin di upload, baru kesampaian

Waktu Pesparawi di Salatiga, bersama Mahasiswa STT GKI I.S. Kijne Jayapura


UKIM Raja di Salatiga... Good work bro n sist... God Bless You all






Masohi Rusuh Lagi: Ada Apa Dengan Perdamaian?

Baru saja kabar pica (dengar berita) kalau Masohi rusuh lagi. Menurut detikNews dalam semua pemberitaannya tentang peristiwa ini, bentrokan dipicu kasus penghinaan yang dilakukan terhadap salah satu kelompok oleh seorang Guru SDN 4 Masohi.
Wah... wah... wah..... kalau sudah pakai kata picu-memicu (triggering - triger), maka kita mesti kembali melirik pada teori-teori konflik deh. Ternyata, ketika kelompok-kelompok tertentu masih saling bertikai berdarah-darah karena faktor pemicu, maka sebenarnya ada yang lebih dari sekedar penghinaan sebagai pemicu itu. Pemicu itu hanya permukaan dari sesuatu yang lebih dalam.
Masalahnya adalah perdamaian yang diusahakan di Masohi itu ternyata tidak mampu bertahan melewati waktu. Bentrokan masih terjadi karena masih belum dapat saling menerima dan menghargai. Terus, mengapa perdamaian di Masohi itu tidak mampu dipertahankan? Menurut saya, karena pendekatan yang digunakan hanyalah pada level elite dan untuk kepentingan pemerintah (lebih tepatnya lagi, perdamaian itu sarat dengan kepentingan politik tertentu). Pelakunya adalah lembaga-lembaga elite dan bukan masyarakat sendiri. Perdamaian tidak datang dari hati tetapi datang dari perintah dan aturan-aturan pemerintah. Intinya, kampanye perdamaian dan upaya-upaya perdamaian yang dilakukan selama ini tidak menyentuh bagian terdalam dari rasa manusia, yaitu hati. Perdamaian selalu dipikirkan dan dihitung dengan logika. Apa hasilnya, rasa akan terluka ketika tidak ada penghargaan atas identitas. Perdamaian di Maluku khususnya Masohi adalah persoalan identitas dan bukan masalah sosial politik semata. Mengapa persoalan identitas, karena telah terjadi pergeseran besar-besaran identitas dan sistem kekerabatan orang Maluku, dari ikatan-ikatan sosial berdasarkan genealogis menjadi ikatan-ikatan sosial berdasarkan agama. Itu tentulah persoalan identitas yang bergeser. Pergeseran itu tentu menimbulkan implikasi-implikasi tertentu termasuk rentan terhadap gesekan-gesekan yang dapat berujung pada kekerasan yang massif.
Lalu, apa solusinya? Menurut Saya, salah satu solusi yang dapat dipertimbangkan adalah kembali ke adat. Artinya, ketika hukum positif negara ini tidak dapat menjadi acuan bagi tindakan-tindakan yang menghargai kemanusiaan, maka adat suatu wilayah mesti dipertimbangkan. Itu artinya, penghargaan terhadap komunitas-komunitas adat di wilayah tersebut mesti ditumbuhkan lagi. Bagaimana cara menumbuhkan penghargaan-penghargaan itu kembali, menurut Saya dengan ketegasan-ketegasan adat.
Untuk kasus Masohi, bila perlu negeri-negeri adat di sekitarnya (Intamurolouno - 5 Negeri Bersaudara itu) membuat pertemuan adat yang mengharuskan semua pihak yang berada dalam petuanannya tunduk dan menghargai adatnya, siapa pun dia, dari kelompok agama apa pun dia. Kalau pun ada yang kedapatan melanggar sumpah-sumpah itu, maka dia layak dikenakan sanksi-sanksi adat, sampai pada tahap pengusiran dari wilayah petuanan adat.
Eh,,,, koq ribet amat ya... gimana mau ngusir orang kalau bebas keluar masuk karena sama-sama warga negara Indonesia. Ya udahlah kalau gak bisa, jadi mereka bebas keluar masuk dan bebas juga berbuat kekerasan, memicu kekerasan, tanpa menghargai orang lain.
Ya, gak tahu deh... itu aja yang Saya pikirkan sekarang ini terkait dengan masalah yang terjadi di Masohi




The Christmas Shoes

Saat mencari lagu-lagu Natal terbaru di Natal 2008 ini, ada satu judul lagu yang seingat Saya belum pernah Saya dengar. Lagu itu adalah The Christmas Shoes. Saya kemudian masuk ke Youtube dan mencari dengan kata kunci "Christmas Shoes". Wah, ternyata saya sangat ketinggalan karena lagu itu sudah dibuat sejak tahun-tahun lalu dan bukan lagu baru. Eh, sabar dulu, isinya ternyata selalu bermakna baru tiap saat. Lagu itu kemudian menginspirasi seorang penulis novel kenamaan, Donna vanLiere, untuk menulis novel tentang Natal dengan judul yang sama, yaitu "The Christmas Shoes". Yang lebih membuat Saya tidak habis pikir lagi, ternyata novel itu telah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan judul yang sama "The Christmas Shoes" oleh Joas Adiprasetya dan telah diterbitkan tahun 2007 (herannya, koq Saya tidak tahu ya.... - payah nieee...). Joas Adiprasetya telah membuat resensinya dan dapat dilihat di sini
Sebuah film juga telah dibuat dari Novel itu dengan judul "The Christmas Shoes"... Ceritanya gile abisss...

Untuk mendengarkan lagunya, klik di di sini.

Liriknya di bawah ini

It was almost Christmas time,
There I stood in another line
Trying to buy that last gift or two,
Not really in the Christmas mood.
Standing right in front of me
Was a little boy waiting anxiously,
Pacing round like little boys do,
And in his hands, he held a pair of shoes.
And his clothes were worn and old.
He was dirty from head to toe,
And when it came his time to pay,
I couldnt believe what I heard him say.Chorus:
Sir, I wanna buy these shoes for my momma please.
It's Christmas Eve and these shoes are just her size.
Could you hurry, Sir?
Daddy says there's not much time.
You see, she's been sick for quite a while;
Know these shoes will make her smile.
Want her to look beautiful if Momma meets Jesus tonight.He counted pennies for what seemed like years
Then the cashier said Theres not enough here.
He searched his pockets frantically
Then he turned and he looked at me.
He said Momma made Christmas good at our house
Though most years she just did without.
Tell me, Sir, what am I gonna do?
Somehow Ive got to buy these Christmas shoes!
So I laid the money down;
I just had to help him out.
And Ill never forget the look on his face
When he said Mommas gonna look so great!Chorus

I knew that I got a glimpse of heavens love
As he thanked me and ran out.
I knew that God had sent that little boy to remind me
What Christmas is all about.Chorus in childrens voices
Young boy:
I want her to look beautiful
If Momma meets Jesus tonight.







Cerita di Balik Episode Kick Andy: Para Pewaris Tahta

Hari Jumat malam, di tengah kesibukan, Saya menyetel tv untuk menonton berita. Ternyata di Metro TV ada acara Kick Andy dengan tema "Para Pewaris Tahta". Kick Andy menghadirkan para raja, sultan di Nusantara.
Saya sempat mendownload gambarnya dari website kickandy di bawah ini:



Silahkan perhatikan gambar pada baris paling kanan, nomor 2 dari bawah. Yang menggunakan kain kepala merah adalah salah seorang raja dari Maluku. Saya tidak mengetahui namanya dengan jelas tetapi menurut salah seorang dosenku, Prof. Dr. Djoko Suryo (pada gambar itu, duduk di sebelah kanan raja dari Maluku), bahwa nama raja dari Maluku itu adalah Raja Samo-Samo (Sepertinya Samusamu ya....? = Raja negeri mana Samusamu?).

Gambarku dengan Prof.Dr. Djoko Suryo ketika selesai mengikuti kuliah beliau.


Menurut Prof. Djoko, ada cerita menarik pada saat acara Kick Andy itu yang ternyata tidak diketahui oleh para pemirsa. Pada waktu acara sedang berlangsung, ada yang mengatakan sesuatu tentang Raja Samusamu, atau apalah yang menyangkut Raja Samusamu itu, tiba-tiba listrik di studio terputus dan padam. Para teknisi mencoba memperbaiki aliran listrik yang padam itu, tetapi kata mereka tidak ada gangguan teknis (secara teknis, semuanya baik-baik saja) dan mereka tidak tahu apa yang menyebabkannya. Kata Prof. Djoko lagi, Raja Samusamu yang berada di sampingnya itu tiba-tiba berdiri dan keluar dari studio. Beliau kemudian pingsan di luar studio. Setelah siuman, aliran listriknya hidup kembali dan acara pun dilanjutkan lagi. Raja Badarudin dari Palembang itu kemudian mengatakan kepada Raja Samusamu, jangan-jangan Raja Samusamu memiliki kekuatan magis yang menyebabkan kejadian ini?
Prof. Djoko sendiri tidak bisa menjelaskan fenomena apa itu, tetapi beliau merasakan sepertinya ada hal yang lain dalam peristiwa itu. Hal yang lebih bermakna spiritual atau supranatural. Beliau mengatakan kepada saya, "Wah, Jusuf... Raja dari Maluku itu hebat. Ada pembicaraan tentang dia saja, listriknya padam tanpa tahu apa yang menyebabkan." Saya cuma merendah dan mengatakan kalau itu pasti gangguan teknis tapi belum diketahui saja pada waktu itu. Tetapi di balik itu, saya juga sempat bertanya-tanya, jangan-jangan memang benar bahwa ada hal yang lain di balik peristiwa itu?
Entahlah, ini hanya cerita dari Prof. Djoko kepada saya hari ini ketika kami selesai mengikuti kuliah dari beliau.









Senin, 08 Desember 2008

Bacaan singkat tentang Penjarakan dan Pendakuan menurut Paul Ricoeur

Bacaan Singkat terhadap Buku Hermeneutika Ilmu Sosial karya Paul Ricoeur, diterjemahkan oleh Muhammad Syukri dari buku Hermeneutics and The Human Sciences: Essays on Language, Action and Interpretation, terbitan Kreasi Wacana - Yogyakarta, 2006.

Dalam tulisan ini, saya memfokuskan bahasan pada upaya memahami "Penjarakan" dan "Pendakuan" menurut Paul Ricoeur sebagai syarat awal interpretasi tekstual dan sekaligus interpretasi diri.

Bicara tentang “pendakuan” dalam pandangan Ricoeur berarti bicara tentang fungsi positif dan produktif dari “penjarakan” di pusat historisitas pengalaman manusia. Ricoeur melihat itu dalam 5 tema, yaitu:
(1)Realisasi Bahasa Sebagai Diskursus
(2)Diskursus Sebagai Sebuah Karya
(3)Hubungan Ucapan Dengan Tulisan
(4)Pemahaman Diri di Hadapan “Karya”

I
Ricoeur memulai dengan “Diskursus” = hal yang disajikan sebagai sebuah peristiwa yang memiliki makna: ada sesuatu yang terjadi ketika seseorang berbicara. DISKURSUS DIREALISASIKAN KE DALAM PERISTIWA TAPI DIPAHAMI SEBAGAI MAKNA.
Diskursus = Peristiwa artinya bahwa diskursus direalisasikan di dalam waktu dan di masa kini. Peristiwa diskursus bersifat merujuk dirinya sendiri. Karakter peristiwanya sekarang dihubungkan pada orang yang berbicara, bahwa ada seseorang yang mengekspresikan dirinya dengan cara bicara. Diskursus selalu merupakan diskursus tentang sesuatu. Diskursus merujuk pada dunia yang dia klaim tengah digambarkan, diungkapkan dan direpresentasikannya. Diskursus adalah wahana tempat mempertukarkan pesan-pesan.
Diskursus = Makna artinya, kalau semua diskursus direalisasikan sebagai sebuah peristiwa, maka semua diskursus harus dipahami sebagai makna. Yang dipahami dalam diskursus bukanlah peristiwa basa-basi atau selintas dan cepat basi, melainkan sebuah makna yang bertahan lama. Dalam pandangan Ricoeur, makna akan melampaui peristiwa. Jika bahasa adalah intensi yang mengandung makna, itu dikarenakan makna melampaui peristiwa. Itu artinya ada penjarakan antara “ucapan” (saying) dari “yang-dikatakan” (said).
Ada tiga level tindakan diskursus:
(1)Level Lokusioner / tindakan proposisional = perbuatan “mengatakan” itu sendiri.
(2)Level Tindakan Ilokusioner (atau kekuatan) = apa yang kita lakukan “dalam” mengatakan.
(3)Level Tindakan Perlokusioner = apa yang kita lakukan “berdasarkan kenyataan bahwa” kita berbicara.

Ricoeur memakai contoh kalimat untuk menyuruh anda menutup pintu.
(1)Level Lokusioner = ia menghubungkan tindakan yang menjadi predikat (menutup) dengan dua variabel (anda dan pintu). = dapat diidentifikasi melalui predikat khusus (tindakan) dan oleh dua variabelnya (pelaku/subjek dan objek)
(2)Level Ilokusioner = kalimat itu diucapkan dengan gaya perintah daripada pernyataan, keinginan ataupun harapan = dapat diungkapkan dengan memakai paradigma-paradigma gramatikal (suasana hati: ucapan itu indikatif, imperatif dan sebagainya)
(3)Level Perlokusioner = dengan mengucapkan itu, ia menciptakan konsekuensi-konsekuensi tertentu seperti rasa takut, melalui kenyataan bahwa ia memberi suatu perintah. Dengan demikian, pada level ini, diskursus adalah sejenis rangsangan yang menciptakan akibat-akibat tertentu. = pada level ini harus ada stimulus, yaitu level 1 berlanjut pada level 2, melahirkan akibat tertentu pada subjek/pelaku. (bisa rasa takut, gembira, sedih, dll tergantung level 1 dan 2).

II
Diskursus Sebagai Karya
Ricoeur mengajukan 3 ciri khas dari pengertian karya:
1.Sebuah karya adalah sebuah rangkaian yang lebih panjang daripada kalimat.
2.Sebuah karya berbentuk kodifikasi yang diterapkan pada komposisinya sendiri serta mentransformasikan diskursus ke dalam suatu cerita, puisi, esai, lagu, dll. Kodifikasi itu dikenal sebagai genre.
3.Sebuah karya memiliki konfigurasi unik yang menyamakannya dengan seorang individu. Konfigurasi itu disebut gaya (style) dari suatu karya.
Dalam karya, dikenal istilah Subjek Diskursus. Yang mengatakan sesuatu adalah pengarang atau subjek diskursus dalam karya-karyanya. Yang menerima perkataan itu sebagai makna adalah pelaku yang menerima, membaca atau mendengar karya itu. Karya itu berisi hubungan antara predikat, dan variabel-variabel (pelaku/subjek dan objek).

III
Hubungan Ucapan Dengan Tulisan
Ketika diskursus beralih dari ucapan ke tulisan, maka teks menjadi otonom dan lepas dari jangkauan intensi pengarang / subjek diskursus itu. (lihat kembali level-level diskursus). Dengan demikian, teks itu terbuka pada serangkaian pembacaan yang tidak terbatas, yang masing-masing pembacaan itu berada dalam kondisi sosio-budaya yang berbeda-beda dari para pembaca, pendengar karya itu. Dengan demikian, suatu karya/teks harus mampu “melepaskan” dirinya dari konteks ketika ia ditulis atau diciptakan sehingga ia bisa “dikontekstualisasikan” ke dalam situasi yang baru. Dengan demikian, penjarakan merupakan aspek pembentuk (konstitutif) bagi fenomena teks sebagai tulisan. Penjarakan adalah syarat bagi interpretasi.
Maksud penjarakan, sederhanya: ketika diskursus sudah berubah dari ucapan menjadi tulisan, maka pelaku/subjek tidak perlu lagi merasakan apa-apa karena kekuasaan subjek yang mengucapkan (lihat contoh di atas = kalimat “tutuplah pintu di belakang anda” akan memiliki makna berbeda ketika diucapkan oleh subjek dalam suasana imperatif yang mendatangkan akibat takut dan tindakan menutup pintu dengan ketika ucapan itu telah ditulis dalam karya dan dibaca atau didengarkan oleh subjek. Subjek telah membuat penjarakan dan dapat memaknainya tidak dalam situasi takut karena perintah, ada kebebasan karena jarak itu)

IV
Teks yang dimaksudkan oleh Ricoeur adalah media yang memperantarai kita untuk memahami diri ktia sendiri. Dalam hal ini, konsep pendakuan mengalami perubahan ketika membicarakan tentang penjarakan karena diskursus berubah dari ucapan menjadi tulisan.
Pertama, Pendakuan berhubungan secara dialektis dengan penjarakan yang menjadi karakteristik tulisan. Pendakuan hanya bisa dipahami dengan proses penjarakan. Dengan penjarakan, pendakuan tidak lagi mempunyai keterikatan apa pun dengan maksud pengarang. Dengan penjarakan, ada kebebasan pendakuan.
Kedua, Pendakuan berhubungan secara dialektis dengan objektivikasi yang menjadi karakteristik karya. Apa yang saya “daku = akui sebagai milik” adalah dunia yang dihamparkan kepada saya. Dunia itu tidak terletak di belakang teks = sebagaimana maksud pengarang = karena telah ada penjarakan = sebagai akibat ucapan menjadi tulisan. Dunia itu terletak di hadapan teks, oleh sebab itu, memahami adalah memahami diri sendiri di hadapan teks. Ini adalah masalah penyingkapan diri kita sebagai pembaca atau pendengar suatu karya kepada karya itu sendiri dan mengambil dari karya itu sebuah diri (diri kita) yang sudah diperluas (karya itu Objek, pendengar sebagai Subjek masuk ke dalam Objek dan mengambil sesuatu dari Objek itu untuk “kembali menjadi” diri yang diperluas karena ada sesuatu makna yang diambil dari Objek itu).
Pemahaman berbeda dengan pembentukkan (konstitusi) yang kuncinya dimiliki oleh subjek diskursus. Pemahaman dimulai dengan penjarakan, diri (self) pembaca atau pendengar tidak dibentuk oleh subjek diskursus atau pengarang tetapi dibentuk oleh “substansi teks”.
Pendakuan yang dimaksudkan oleh Ricoeur adalah: Bahwa interpretasi teks berpuncak pada interpretasi-diri subjek yang kemudian bisa memahami dirinya dengan lebih baik, memahami dirinya dengan cara berbeda, atau paling tidak muali memahami dirinya sendiri.
Dengan pendakuan, maka muncul refleksi = suatu karya menjadi cermin bagi pembaca atau pendengarnya untuk menemukan siapa sesungguhnya dirinya diperhadapkan dengan karya itu. Refleksi hermeneutis dalam pemahaman Ricoeur hanya dapat dilakukan dengan perantaraan karya-karya. Penjelasan juga tidak bermakna kalau tidak dimasukkan ke dalam tahap mediasi pada proses pemahaman diri. Intinya, dalam refleksi hermeneutik, pembentukkan diri berlangsung bersamaan dengan pembentukkan makna. (Ketika kita sebagai pembaca atau pendengar menemukan makna atau membentuk makna dari karya yang kita baca dan dengarkan, maka dengan sendirinya kita sementara membentuk diri kita.)
Pendakuan dilakukan untuk menekankan karakter kekinian interpretasi. Interpretasi “menyatukan”, “menyamakan”, menjadikan “sezaman dan serupa” teks-teks atau karya-karya, lalu dengan terus terang membuat apa yang pada awalnya asing (teks-teks dan karya-karya itu) menjadi milik sendiri. Selain itu, memahami interpretasi sebagai pendakuan juga sebagai upaya mengatasi jarak budaya dan menggabungkan interpretasi tekstual dengan interpretasi diri = di sini muncul refleksi = kita bisa melakukan interpretasi terhadap diri sendiri ketika kita diperhadapkan pada karya dan melakukan interpretasi terhadap karya.



Sabtu, 06 Desember 2008

Jiwa Kewirausahaan Orang Ambon: Upaya Mengerjakan Teologi Ekonomi

Tulisan saya yang pertama tentang Jiwa Kewirausahaan Orang Ambon, dikomentari oleh Bung Steve Gaspersz seperti ini:

Tulisan yang menarik dan menantang, dan... masih berlanjut! Memang proses menerawang karakter ekonomi orang Ambon harus ditarik mundur jauh ke masa lalu. Tentu kita maklum bahwa "kesadaran" sangat ditentukan oleh situasi sosial (rada Marxis neh...). Dan situasi sosial itu bukanlah sesuatu yang bebas-nilai, melainkan hasil konstruksi kelompok dominan yang menjadi hegemoni. Dalam situasi sosial yang hegemonik itu kelompok dominan dan kelompok subordinasi saling menegosiasikan "ideologi"-nya masing-masing.
Toh, kelompok subordinasi tetap harus terbelenggu dalam ideologi hegemonik kelompok dominan. Jika merunut sampai pada titik sebelum penjajahan orang Maluku sudah terlibat dalam aktivitas ekonomi "global" (karya Anthony Reid setidaknya mengindikasikan hal itu). Namun dinamika kebudayaan ekonomi itu terdistoris secara akut pada saat sekelompok pedagang Barat hendak memonopoli tindak kebudayaan tersebut.
Monopoli adalah wacana hegemoni. Maka tak bisa dimungkiri bahwa kekuatan hegemoni ini mesti menciptakan ideologi yang berguna untuk mengamankan hegemoninya. Lantas dikonstruksikanlah suatu mitos "orang Ambon dimanjakan oleh alam"; "biar susah tapi tau snang sa" dsb.
Patahnya kekuatan kolonial bukan berarti ideologi hegemoni turut luluh. Justru ideologi hegemoni ini dilanggengkan oleh kelompok dominan selanjutnya (orde baru). Untuk apa? Lagi2 untuk kepentingan ekonomi "negara". Hampir seluruh kajian sosio-ekonomi pada masa orba membaca realitas ekonomi rakyat sebatas penyangga ekonomi negara (bukan sebaliknya). Rakyat dilumpuhkan secara sistematis sehingga tidak terlalu mengusik ekonomi negara (baca: pembangunan nasional) yang tentu saja pada saat itu membutuhkan berlimpah sumber daya alam yang harus dieksploitasi. (Adakah bedanya dengan eksploitasi ala "hongi tochten" pada masa kolonial?).
Tetapi tulisan bung Jus ini makin menyadarkan kita bahwa persoalan "kerja keras" dan "keberhasilan [ekonomi?]" bukanlah sekadar perkara "time is money". Bukankah dalam cultural studies kita juga sadar bahwa "uang" (jika itu hendak dipakai sebagai parameter sukses) juga sudah luntur denotasinya oleh beraneka konotasi; kendati konotasi itu sendiri pada gilirannya menjadi mitos yang dianggap "benar adanya" (atau kembali menjadi denotasi-tahap-kedua)?
Sekadar berbagi bung... "sagu salempeng dipata dua" - apakah itu juga tanda lumpuhnya kewirausahaan yang lebih mementingkan "saving money" daripada "sharing money"? hahaha... danke lai


Apakah Ekonomi berbicara melulu tentang kewirausahaan? Tentu saja tidak. Ekonomi sebagai ilmu berbicara lebih luas dan dalam daripada sekedar kewirausahaan. Bagaimana dengan Ekonomi sebagai praksis kehidupan? Salah satu bidang yang akan tersentuh adalah kewirausahaan itu. Bagaimana juga kalau Ekonomi dipandang dengan menggunakan pendekatan Teologi (mungkinkah ekonomi menjadi objek material bagi objek formal teologi - Apakah teologi sudah memiliki metode-metode tersendiri sehingga dapat menjadi objek formal dalam membahas apa saja? - itu tentu saja adalah pertanyaan-pertanyaan yang epistemologis sifatnya)....
Lepas dari itu, menarik komentar Bung Steve Gasperzs untuk tulisan pertama beta, bahwa kita perlu merunut lebih jauh ke belakang dan lebih dalam tentang hegemoni politik ekonomi di Maluku. Artinya, menurut beta, Bung Steve mencoba untuk membawa kita pada hegemoni politik ekonomi kolonial yang dilanjutkan sampai masa orde baru. Apakah boleh kalau dibawa lebih jauh lagi dari masa kolonial, yaitu pra-kolonial? Hubungan-hubungan dagang telah dibangun jauh sebelum proses kolonial oleh Portugis dan Belanda di Maluku. Masalahnya adalah bukan saja menemukan nilai-nilai yang mendukung kewirausahaan di Maluku, tetapi juga sampai pada persoalan struktur sosial ekonomi pada masa pra-kolonial. Bukankah semua "sumber daya" (bahasa kapitalisme juga nih) pada masa itu dikuasai oleh segelintir orang kaya atau raja-raja? Apa bedanya dengan hegemoni politik ekonomi kolonial dan orde baru? Bagi saya, pemainnya saja yang baru, tetapi cara bermainnya itu tetap sama. Kalau itu berlaku umum di Nusantara, koq orang Minang, Makassar, dll, punya kelihaian berusaha yang lebih dibandingkan dengan orang Ambon?
Kalau bisa berspekulasi yang ilmiah, artinya menumbuhkan hipotesis saja, menurut saya Agama juga memainkan peranan penting dalam proses hegemoni itu. Kekristenan yang seharusnya memiliki mental kerja keras sesuai dengan etik protestantismenya, ternyata tidak berdaya dijadikan sebagai alat hegemoni. Sejauhmana Protestantisme di Ambon turut berperan "mendistorsi" (term bung Steve) kebudayaan ekonomi orang Ambon?...
Menurut saya, kalau pencarian terhadap itu dapat dilakukan dengan cermat, maka sangat mungkin kalau suatu "Teologi Ekonomi" dapat dikerjakan di Ambon, bukan saja dengan mengandalkan konsep tahun pelayanan ekonomi umat atau apa namanya.... Konsep-konsep yang tidak merasuki jati diri orang Ambon yang memang telah terhegemoni itu, apalagi prosesnya dibantu oleh Agama.
Teologi Ekonomi bukan saja berbicara tentang ekonomi dalam pandangan teologi, tetapi berbicara tentang suatu teologi yang mampu menggerakkan "ekonomi kerakyatan" (ini juga bahasa orde baru, tetapi saya kira dapat diberikan makna baru). Kalau konteks Ambon adalah konteks kepulauan, maka ekonomi kerakyatan diarahkan ke laut sebagai penghubung pulau-pulau.
Saya tidak menemukan pemanfaatan laut yang terencana dan terarah, yang didorong oleh gereja dengan studi-studi yang dilakukan dengan cermat dan seksama. Persoalan modal dan ketrampilan itu hanyalah teknis.... Persoalan utama kita adalah membongkar jiwa, merubuhkan pilar-pilar yang telah terhegemoni dalam masyarakat Maluku, khususnya di Ambon.
Mungkinkah orang KUPAS dapat melakukan studi terhadap ini? Bung Steve, Bung Eli, Bung-Bung dan Usi-Usi yang lain, katong belum terlambat untuk ini bukan? Heheheeee.... Ada sedikit kemajuan mental orang Kristen Ambon yang sudah berani mendayung becak dan berjualan di pasar, artinya "Urat Malu" sudah mulai putus. Tetapi manajemen "Urat Malu" tidak sampai di situ saja untuk menumbuhkan kembali budaya ekonomi di Ambon. Paling kurang, lahan sudah mulai bagus (urat malu yang muali putus itu)... Tinggal Kendaraan yang tepat. Impian mantap, kendaraan ekonomi tidak mantap, ya sama saja.... Gereja mestinya dapat menemukan kendaraan yang tepat bagi orang-orang Ambon yang sudah mulai putus urat malunya itu, jangan dengan becak dan ojek saja. Lama-lama orang Ambon bisa bronkhitis.... heheheheee.
Yang dapat menemukan kendaraan-kendaraan itu bukanlah para teoretisi ekonomi atau teoretisi bisnis di Maluku, tetapi para pelaku ekonomi dan para pelaku bisnis di Ambon. Sudah terbukti, banyak teoretisi bisnis yang cuma bisa bicara dan mengajarkan tentang bisnis tetapi tidak memiliki kemampuan berbisnis karena dianggap bahwa sebagai seorang teoretisi saja, mereka sudah berada pada posisi aman dan nyaman. Di zaman sekarang, kondisi aman dan nyaman itu tidak ada lagi Pak, Bu... Yang ada hanyalah kemampuan berlari kalau tidak mau tergilas dan itu berarti bertindak dan melakukan.
Kita adalah orang-orang yang sudah pasti gagal (kemanusiaan, ya pasti gagal). Jadi, kalau sudah pasti gagal, kenapa harus takut gagal? (sama dengan mati khan, kenapa harus takut mati kalau sudah pasti mati?). Motivasi ini mulai ditumbuhkan tetapi tidak dibarengi dengan tindakan oleh orang-orang yang mengajarkannya itu. Bagaimana orang Ambon mau menumbuhkan budaya ekonomi, kalau para pengajarnya bukan orang-orang sukses di bidang ekonomi? Saya sendiri tidak terlalu yakin dengan orang-orang yang tidak sukses di bidang ekonomi tetapi mau mengajarkan tentang ekonomi atau bisnis. Do It Yourself.
Parahnya lagi, kalau Pendeta berbisnis, dianggap melanggar aturan gereja. Kena sanksilah, dll. Eh, lebih baik kalau pendeta berbisnis daripada orang-orang ekonomi yang takut berbisnis. Itu contoh bahwa resiko perlu diambil dan Teologi Ekonomi bukan basa-basi. Tugaskan Pendeta-Pendeta seperti itu untuk mengajarkan tentang kewirausahaan di sekolah-sekolah dan kampus-kampus Kristen di Ambon. Saya yakin, ada yang beda daripada orang yang tidak belajar teologi dan tidak mempraktekkan bisnis mengajarkan kewirausahaan.
BTW, ini suara hati saja, "Sagu Salempeng Patah Dua" memang penting, tetapi bagaimana mau dapat sagu salempeng itu kalau seng pung dusun sagu lagi. Pilihannya adalah beli sagu di pasar. Bagaimana mau beli sagu kalau seng punya uang? Pilihannya adalah punya uang. Bagaimana caranya, Hampir semua orang memilih untuk bekerja dan mendapatkan penghasilan, biar bisa beli sagu untuk dipatah/dibagi. Bagaimana kalau seng bisa kerja lagi karena kesehatan, kecelakaan, resesi ekonomi? Jelas penghasilan seng ada, seng bisa beli sagu lagi, mau berbagi bagaimana kalau sagu seng ada for dibagi?
Pernahkah kita berpikir "Bekerja" untuk membangun Asset sebelum dapat penghasilan? Nah, di sini sulitnya. Bagaimana caranya kerja, membangun asset, dapat penghasilan, beli sagu, sagu dipatah dua. Dengan kerja saat ini untuk membangun asset, ketika karena suatu hal kita tidak bisa lagi bekerja, kita masih memiliki asset yang memberikan penghasilan kepada kita untuk membeli sagu biar bisa dipatah dua dan dibagikan.
Saya sendiri sekarang sudah mulai bergeser dalam paradigma baru itu, yaitu paradigma asset. Tujuannya bukan sekedar mempertahankan hidup, tetapi bisa mengubah hidup. Kenapa harus mengubah hidup? Karena saya punya impian untuk mengubah hidup banyak orang. Bagaimana bisa mengubah hidup banyak orang kalau hidup saya sendiri tidak berubah tetapi sekedar untuk dipertahankan agar bisa makan minum pakai tiap bulan?....
Intinya, Beta seng punya dusun sagu tapi beta mau beli sagu dengan beta punya uang untuk dibagi ke orang-orang yang juga kehilangan dusun sagu dan seng punya uang untuk beli sagu supaya dorang juga akhirnya bisa beli sagu dan dibagikan ke orang-orang lain yang sama dengan dorang dulunya. Dengan impian semacam itu saja, apakah kita tidak bisa keluar dari himpitan hidup? Sangat bisa.....


Berlanjut . . . .